Beberapa Hipotesis Runtuhnya Terra Luna

  • Whatsapp

Pertengahan Mei 2022 kemarin dunia crypto digemparkan dengan ambruknya nilai aset crypto Terra Luna. Terjun bebasnya nilai Terra Luna tercatat sangat dalam, bahkan kini muncul beberapa hipotesis terkait dengan penyebabnya Terra Luna ambruk.

Dari berbagai sumber yang didapatkan aplikasi pintu crypto Terra Luna runtuh disebabkan teori spiral kematian. Spiral kematian ini memperlihatkan bahwa nilai Terra Luna runtuh karena banyak token yang dibuat guna memenuhi permintaan investor.

Algoritma stablecoin TerraUSD (UST) dan cryptoactive LUNA menjadi sorotan pekan ini karena turun sangat tajam, bahkanTerra Luna turun mencapai 99 persen, walau sebelumnya menjadi aset kripto yang banyak diminati oleh investor.

Menurut situs CoinMarketCap, Terra LUNA dijual seharga $0,00003235 pada hari Jumat (13 Mei 2022) pukul 19:04 dengan kapitalisasi pasar $211 juta, turun 99,93 persen selama 24 jam terakhir. Atau luna to idr berada di posisi Rp 1,7 juta.

Sementara itu, pada 5 April 2022, ketika itu Luna mencapai rekor tertinggi $119,18 per koin setara dengan Rp. 1,73 juta, saat itu kapitalisasi pasarnya mencapai $ 40 miliar. Dan kini hanya mencapai Rp 650.

Sedangkan trader Tokocryoto, Afid Sugiono menganalisa ambruknya nilai Luna sangat dipengaruhi oleh faktor pasak atau penurunan nilai native stablecoin di jaringan Terra, UST. Koin UST yang stabil turun di bawah $0,22 pada hari Jumat (13 Mei 2022).

Tak hanya itu, Afid juga menjelaskan dalam hal keamanan investasi. Mekanisme alogarotma stablecoin lemah disebabkan mendukung sebagian besar nilai UST. Oleh karena itu, harga Luna sangat terpengaruh oleh penurunan tajam di UST.

Bahkan afid juga menambahkan, bahwa CEO TerraLabs, Do Kwon mengatakan bahwa model stablecoin memiliki banyak trade-off. Faktanya, ini adalah mata uang yang sangat terdesentralisasi. Namun, dibandingkan dengan mata uang seperti Tether, Luna memiliki beberapa masalah dengan stabilitas harga, terutama saat sistem berada di bawah tekanan.

“Jika terlalu banyak orang yang mencoba menebus UST sekaligus, ‘spiral kematian’ hipotetis dapat terjadi dengan token Luna yang melekat padanya. Nilai Luna  akan mulai turun karena banyak token dibuat untuk memenuhi kebutuhan pengguna,” seperti dijelaskan oleh Afid.

Afid menjelaskan, pengurangan ini kemungkinan terkait dengan serangan “penjahat” yang memanfaatkan kelemahan mekanisme Terra. Kelemahan Terra LUNA adalah “spiral kematian”. Sekarang ini Luna terlihat telah kehilangan harapan karena terjun bebasnya nilai harga dan situasi keuangan perusahaan yang memburuk.

Akibatnya apakah ke depannya Terra Luna akan mengembalikan kepada jalurnya sebesar US$ 1,  mau tidak mau Do Kwon harus membakar uang. UST yang kaya supply dan hasilnya supply Luna bertambah, otomatis harga Luna turun terus sampai UST bisa menstabilkan dollar AS.

Analisa Changpeng Zhao

Dari data yang ada pada 23 Mei 2022 lalu, maka harga Terra Luna telah naik 50%. Sedangkan kepala Binance mencoba menganalisa penyebab kecelakaan serius sebelumnya. Dimana nilai Terra Luna anjlok hingga 99 persen.

Sedangkan, Kepala Binance Changpeng Zhao (CZ) mengatakan jatuhnya harga Terra Luna  dan UST dapat dicegah jika cadangan bitcoin Luna Foundation Guard (LFG) telah digunakan. Analisa terbaru ini datang dari CZ menanggapi kerusahan atau tsunami besar dan sistematis dalam dunia crypto yang didirikan oleh Do Kwon dan Daniel Shin.

Dari data tanggal 23 Mei lalu, dilaporkan harga Terra Luna telah menguat lebih dari 50 persen dalam 24 jam terakhir. Dari data yang diambil dari CoinMarketCap.com, harga Terra Luna  naik dari 0,000112 USD kemarin dan menjadi 0,0001731 USD hari ini, pada Minggu (22 Mei 2022).

Tim Terra Lambat Kendalikan Situasi

Menurut analisa CZ runtuhnya nilai Terra Luna disebabkan karena Tim Terra terlalu lambat untuk menangani situasi untuk menjaga TerraUSD (UST) tetap kuat pada 1 dolar AS, terutama dengan menggunakan cadangan bitcoinnya.

Tim Terra perlahan-lahan menggunakan cadangan bitcoinnya untuk membayar bagian UST. Seluruh insiden itu bisa dicegah jika mereka menggunakan cadangan mereka ketika ‘departemen’ berada di 5 persen.

Setelah cryptocurrency turun 99 persen (atau $80 miliar), mereka mencoba menggunakan $3 miliar untuk menabung. Tentu saja, itu tidak berhasil seperti ditulis dalam blog resmi Binance.

Adapun cadangan bitcoin yang semula digunakan untuk menstabilkan harga, Terraform Labs sebelumnya mengaku paling banyak terjual. Hanya ada sekitar 300 BTC yang tersisa. Tentu saja, hal utama yang diklaim CZ adalah bahwa tim Terra tidak dapat mengontrol pergerakan UST, yang dimulai dengan terjun bebas, hingga mencapai minimal $ 0,225 dari yang seharusnya menjadi $ 1.

Ini tidak terjadi sampai diperluas ke Luna crypto dan terus memasarkan crypto secara keseluruhan. Investor Luna telah kehilangan 100 persen nilainya dalam semalam setelah mencapai level mendekati nol.

Tak hanya itu, Changpeng Zhao juga menyataka bahwa badai tsunami yang dialami oleh blockchain setelah beberapa Luna diluncurkan untuk menyelamatkan situasi luna yang semakin tenggelam. Menambahkan Luna ke pasar mengakibatkan melemahkan pemegang saham yang ada. Penerbitan Luna yang berlebihan dan cepat akan memperburuk masalah.

Sirkulasi Luna lebih dari 6,5 triliun

Dari data yang ada maka CZ juga menganalisa latar belakang Terra Luna jatuh. Pasalnya, pada Minggu (22 Mei 2022), pengiriman Luna berdasarkan catatan Messari sebanyak 6.534.869.472.865,85 unit. Dibandingkan dengan keadaan sebelum kecelakaan, itu adalah 343.092.421,78 buah.

Ultra hiperinflasi ini justru mempercepat kelemahan Luna. Meski harga Terra Luna sekarang lebih tinggi 50 persen dari hari sebelumnya, itu adalah kerja nyata para spekulan yang ingin menghasilkan uang dalam jangka pendek.

Tak hanya itu, CZ juga memberikan bocoran terkait kelemahan lain adalah penggunaan stimulus yang terlalu agresif, yang ada di Anchor Protocol 20 persen per tahun (APY). Secara khusus, APY tetap 20 persen Jangkar untuk merangsang pertumbuhan (anorganik).

Kamu dapat menggunakan insentif untuk menarik pengguna ke ekosistem. Tetapi pada akhirnya, kamu harus menghasilkan “pendapatan” untuk melanjutkan, yaitu pengembalian yang lebih tinggi daripada biaya. Jika tidak, kamu tidak akan mendapatkan uang dan kamu akan crash.

Tsunami pada Terra ini telah menimbulkan banyak spekulasi publik mengenai apakah pendiri Terraform Labs sengaja memanipulasi jaringan untuk menyerang. Atau jika pada awalnya sangat lemah, tetapi tidak diumumkan kepada publik dan investor awal.

Bahkan kecurigaa semakin bertambah ketika terdapat 5 korban investasi Terra Luna di Korea Selatan yang melaporkan Do Kwon dan Danil Shin kepada Polisi beberapa hari lalu. Bahkan Kejaksaan Agung menerima pendelegasian kasus dan dapat menerbitkan pasal-pasal tentang praktik skema Ponzi yang ditetapkan Anchor Protocol.

Dia juga mengakui kepada Kwon bahwa Terraform Labs di Korea Selatan telah berhenti bekerja selama beberapa hari sebelum harga cryptocurrency anjlok. Reaksi acak Kwon yang baru saja terjadi dan dia sekarang sudah tua di Singapura.

Investasi crypto kini juga semakin diminati masyarakat Indonesia maupun dunia. Tertarik berinvestasi dan trading aset crypto secara mudah? Aplikasi Pintu mungkin bisa membantumu!

Pintu adalah aplikasi jual beli bitcoin dan aset crypto lainnya yang telah terdaftar resmi di Bappebti. Di Pintu, kamu bisa mengecek pergerakan harga aset, membaca berita-berita terbaru tentang crypto serta melakukan investasi dan trading hanya mulai dari Rp11.000 saja, lho.

 

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait