Buka G P R Academy BPSDM Jatim Bootcamp 2023, Gubernur Khofifah Berpesan Humas Tak Sekadar Jaga Reputasi Tapi Jadi Referensi dan Bisa Direplikasi

  • Whatsapp

_Terima Penghargaan Sebagai Kepala Daerah Peduli Humas Indonesia dari Humas Indonesia_

SURABAYA, Beritalima.com|
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa membuka Government Public Relations (GPR) Academy BPSDM Jatim Bootcamp 2023 di Hotel Platinum Tunjungan Surabaya, Senin (4/12/2023).

Pembukaan ditandai dengan penekanan tombol sirine oleh Khofifah bersama Dirjen Informasi dan Komunikasi Publik Kemenkominfo RI Usman Kansong, Sekdaprov Jatim Adhy Karyono, CEO Humas Indonesia Asmono Wikan, Ketua Dewan Pers Ninik Rahayu, dan Kepala BPSDM Provinsi Jatim Ramliyanto.

Dalam sambutannya, Khofifah menyampaikan peran Hubungan Masyarakat (Humas) tidak sekadar menjaga reputasi sebuah korporasi atau lembaga. Tetapi lebih dari itu, humas diharapkan bisa menjadi referensi yang kemudian bisa direplikasi.

“Saya ingin menyampaikan bahwa humas tidak hanya menjaga reputasi. Tetapi humas bisa menjadi referensi dan kemudian direplikasi oleh yang lain,” ucapnya.

Terkait fungsi humas menjaga reputasi, Khofifah mengatakan kalau hal itu memang keharusan humas. Sementara menjadi referensi dimaknai bahwa tugas humas tidak berhenti hanya sampai menyampaikan informasi kepada publik tetapi mampu mendiseminasikan keberhasilan program-program agar bisa dijadikan referensi bagi yang lain selanjutnya bisa diikuti (replikasi).

“Saya termasuk yang sering mengingatkan kawan-kawan agar memiliki sensitivitas untuk bisa menyampaikan pesan-pesan strategis dan hasil-hasil yang mungkin bisa direplikasi oleh daerah-daerah lain,” katanya.

Lebih lanjut Khofifah menerangkan peran humas selanjutnya adalah bagaimana berbagai keberhasilan yang diraih sebuah instansi, korporasi atau lembaga bisa kemudian direplikasi oleh yang lain. Menurutnya peran humas akan menjadi berarti ketika pesan yang disampaikan kepada publik bisa menjadi rujukan dan kemudian direplikasi.

“Seperti halnya keberhasilan Jawa Timur di berbagai sektor diharapkan tidak sekedar tersampaikan informasinya oleh humas tetapi juga dijadikan referensi bagi daerah lain,” jelas Khofifah.

Selain itu Khofifah dengan tangan terbuka akan bersedia berbagi ilmu dan informasi ketika ada yang akan mereplikasi program-program yang berhasil dijalankan di Jawa Timur.

“Kalau saya cerita beberapa hal seperti ini kembali bahwa tugas kehumasan tidak sekedar menjaga reputasi tetapi juga menjadi referensi yang bisa direplikasi,” tuturnya.

Baginya, capaian-capaian keberhasilan dari program yang dijalankan oleh instansi, lembaga maupun korporasi akan berdampak jika keberhasilan tersebut bisa dijadikan role model.

“Peranan humas tidak hanya pada layer penyampai informasi kepada publik. Humas justru harus bisa memberi dampak atau manfaat nyata ketika pesan yang disampaikannya mampu diterima, dijadikan rujukan dan diadopsi,” terangnya

Di akhir Khofifah berharap di GPR Bootcamp 2023 ini tidak hanya forum bertemunya para humas pemerintah tetapi juga ada pertemuan pemikiran yang bermuara pada program-program yang membawa kemajuan bersama. Melalui pertemuan ini juga akan terbangun kolaborasi dan sinergitas dari berbagai pemikiran-pemikiran bersama.

“Apa yang terbangun dalam pertemuan ini akan ada pikiran-pikiran strategis, semangat-semangat yang luar biasa terus terbangun oleh kita semua, dari pertemuan pikiran, menjadi pertemuan program, Insyaallah akan maju dan melaju,” pungkasnya.

Sementara itu, Kepala BPSDM Provinsi Jatim, Ramliyanto melaporkan kegiatan GPR Academy National Bootcamp 2023 merupakan respons konkrit Pemprov Jatim melalui GPR Academy BPSDM Jatim dalam rangka membangun kesadaran bersama tentang urgensi menjaga dan meningkatkan reputasi positif pemerintah di mata masyarakat dan dunia melalui kerja-kerja kehumasan yang profesional.

Reputasi pemerintah yang baik, sambung Ramliyanto, diyakini menjadi salah satu bagian penting untuk meningkatkan kepercayaan masyarakat bahkan investor, terlebih saat semua aktivitas pemerintahan terintegrasi dalam sebuah ekosistem digital yang modern.

“Maka, akselerasi digitalisasi pemerintahan dan kompetensi humas pemerintah yang relevan juga dipercaya dapat membawa transformasi reformasi birokrasi di tahun 2025 menuju dynamic governance, sebagaimana birokrasi di negara-negara maju di dunia,” paparnya.

“Kegiatan GPR Academy National Bootcamp 2023 ini juga merupakan bentuk ‘Gerak Cepat’ Pemprov Jatim dalam rangka menyiapkan Humas Pemerintah dalam mengawal serta menjaga kondusifitas iklim informasi dan komunikasi publik menyambut perhelatan Pemilu dan pemilihan Pilkada serentak tahun 2024,” imbuh dia.

Di sisi lain Pembina Jabatan Fungsional Pranata Humas yang juga Dirjen Informasi dan Komunikasi Publik Kemenkominfo RI, Usman Kansong menyampaikan apa yang disampaikan Khofifah adalah pemikiran otentik murni darinya yang perlu untuk terus disampaikan kepada seluruh Humas Pemerintah di Indonesia.

Usman menilai pemikiran Khofifah terkait humas adalah hal yang bagus bahwa peran Humas tidak cukup hanya sampai membangun dan menjaga reputasi tetapi harus sampai menjadi referensi dan replikasi.

“Ini saya kira pemikiran baru biasanya Humas kan berhenti pada reputasi tetapi ibu gubernur mengangkat lebih tinggi lagi referensi bahkan duplikasi atau replikasi,” ungkapnya.

Di kesempatan yang sama Khofifah menerima penghargaan sebagai Kepala Daerah Peduli Humas Indonesia berupa Piagam Penghargaan yang diserahkan oleh CEO Humas Indonesia Asmono Wikan.

Tampak hadir Dirjen Informasi dan Komunikasi Publik Kemenkominfo RI, Sekdaprov Jatim, CEO Humas Indonesia, Ketua Dewan PERS, Ka. BPSDM Provinsi Jatim, Ka. Disdik Provinsi Jatim, Ka. Biro Adpim Setda Provinsi Jatim, Ka. Dis. ESDM, Ketua Umum Iprahumas Indonesia, Ketua Lembaga Pendidikan ANTARA, Founder NAGARU Communication, CEO & Principal Consultan Kiroyan Partners. (Yul)

beritalima.com

Pos terkait