Buka Seminar Nasional Himpaudi, Gubernur Khofifah Apresiasi Guru PAUD Sebagai Agen Penggerak Wujudkan Jatim Bebas Stunting dan PAUD Berkualitas

  • Whatsapp

Caption:
Momen Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar parawansa membuka seminar nasional Himpaudi di GOR Sidoarjo.

SIDOARJO, beritalima.com|
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa membuka Seminar Nasional Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) dan menyaksikan pelantikan guru PAUD sebagai agen penggerak Jatim Bebas Stunting dan PAUD Berkualitas di Gedung Serba Guna GOR Sidoarjo, Kamis (9/3/2023).

Diselenggarakan oleh Himpunan Pendidik dan Tenaga Kependidikan PAUD Indonesia (Himpaudi) Jawa Timur, acara ini dihadiri oleh 4.144 guru PAUD se Jatim serta para jajaran pengurus Himpaudi pusat, Provinsi maupun daerah.

Pada kegiatan tersebut Khofifah secara khusus mendorong dan mengajak agar para guru PAUD menyatukan langkah dan berseiring dengan para orang tua dalam mewujudkan Jatim bebas stunting.

Ia mengingatkan kembali tentang pentingnya pemenuhan gizi anak, terutama pada 1000 HPK Hari Pertama Kehidupan sejak janin berada di kandungan. Sebab dampak buruk kekurangan gizi pada periode 1000 HPK akan sulit diperbaiki.

“PR bersama kita adalah bagaimana sejak 1000 HPK mereka memang mendapatkan asupan gizi yang baik dan pengasuhan yang baik. Artinya Himpaudi memang harus seiring dengan parenting para orang tua, harus memahami bagaimana saat ibu hamil jangan kurang gizi,” ujar Khofifah.

Mantan Menteri Sosial RI ini juga mengingatkan bahwa tidak hanya asupan gizi fisik saja yang wajib diperhatikan, melainkan juga asupan rohani anak-anak. Hal ini penting agar anak-anak di Jatim bebas stunting fisik maupun stunting rohani. Sehingga anak-anak di Jatim bisa tumbuh menjadi SDM yang berkualitas.

“Selain asupan gizi dalam makanan seperti kandungan protein, kalori dan sebagainya, juga asupan gizi rohaniah. Sehingga fisiknya tidak stunting, rohaninya juga tidak stunting,” ujar Khofifah disambut tepuk tangan dari ribuan peserta seminar nasional tersebut.

Lantas, Khofifah mengajak seluruh peserta seminar bersholawat bersama. Sholawat yang dipimpin oleh Ketua Umum PP Muslimat NU ini menggema di Gedung Serbaguna GOR Sidoarjo.

“Para Laskar Himpaudi, panjenengan sudah berikhtiar luar biasa tapi saya tetap mohon di antara doa-doa panjenengan tolong ditambahkan doa untuk anak didik panjenengan mudah-mudahan mereka menjadi anak yang sholeh – sholihah, bermanfaat bagi agama, bangsa, dan negara,” imbuhnya.

Dalam kesempatan tersebut, Himpaudi Jatim juga mengukuhkan 38 Agen Penggerak Jatim Bebas Stunting dan PAUD Berkualitas yang diwakili oleh Ketua PD Himpaudi Kabupaten /Kota se-Jatim.

“Ini merupakan langkah strategis dan jangka panjang. Semoga semuanya berseiring dengan program-program pemkab dan pemprov sehingga bersama-sama kita bisa sukses mewujudkan Jatim Bebas Stunting dan PAUD Berkualitas,” paparnya.

Berdasarkan data Survei Status Gizi Indonesia (SSGI) tahun 2022, prevalensi stunting di Jawa Timur berhasil mengalami penurunan dari 23,5% pada tahun 2021 menjadi 19,2% di tahun 2022. Bahkan tingkat prevalensi stunting di Jawa Timur lebih rendah dibanding Nasional yang berada di angka 21,6%.

Meskipun angka stunting di Jatim berhasil mengalami penurunan, namun isu stunting masih menjadi isu strategis dalam kesehatan. Ini yang menjadi tantangan tersendiri untuk menurunkan prevalensi stunting hingga 14% pada tahun 2024 sesuai dengan arahan RPJMN 2020-2024.

Sementara itu, Ketua PW Himpaudi Jatim Imam Mahmud menegaskan bahwa Himpaudi Jatim siap mendukung program-program Pemprov Jatim dalam mewujudkan Jatim Bebas Stunting.

“Sebagai tenaga pendidik PAUD kami mendukung sepenuhnya program-program dari Pemprov Jatim dalam mewujudkan Jatim Bebas Stunting. Ini merupakan tema nasional yang kita semua harus tergerak dan menggerakkan melalui PAUD,” ucapnya.

Selain itu, Himpaudi Jatim juga siap mendukung Pemprov Jatim mewujudkan Jatim Cerdas. Pihaknya ingin agar anak-anak menjadi investasi bagi para orang tua di masa depan. Oleh karena itu, pendidikan anak sangat penting dilakukan sejak usia dini.

“Sebagaimana jargon Ibu Gubernur yakni Berkolaborasi tanpa Diskriminasi. Insya Allah kami mendukung penuh program-program Ibu Gubernur,” tegasnya.

Seminar ini juga dihadiri pula oleh Ketua Umum PP HIMPAUDI Prof. Dr. Netty Herawati, Ketua TP PKK Jatim Arumi Bachsin Emil Dardak, Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor Ali, Ketua TP PKK Sidoarjo Saadah Ahmad Muhdlor dan Ketua Pengurus Wilayah Himpaudi Jatim Imam Mahmud, serta jajaran OPD Jatim.(Yul)

beritalima.com

Pos terkait