beritalima.com

COVID 19 Merubah Kebiasan Normal

  • Whatsapp

Mengurangi Risiko Hukum Bekerja dari Rumah

beritalima.com

beritalima.com | Salah satu dampak dari Pandemic Covid 19 adalah terhadap sector usaha dan juga pemerintahan,saat ini banyak perusahaan tetap beroperasi dari jarak jauh, penting bagi pengusaha untuk tetap memperhatikan kewajiban potensial yang dapat ditimbulkan dari karyawan yang bekerja dari rumah. Dengan m dan alat kolaborasi jeningkatnya teknologi video conference arak jauh seperti Zoom, Google Meet, WA Video Call, Instagram Life dll , pengusaha harus memastikan bahwa semua orang masih berperilaku sesuai dan mengikuti kebijakan perusahaan dan undang-undang ketenagakerjaan, termasuk etika dalam berpakaian saat virtual meeting. Pengusaha mungkin tidak dapat sepenuhnya menghindari semua risiko .yang terkait dengan karyawan yang bekerja dari rumah, ada beberapa saran saran berikut dapat membantu:

Ingatkan karyawan bahwa kebijakan perusahaan masih berlaku ketika berpartisipasi dalam acara virtual meeting. Lebih banyak pengusaha menggunakan platform konferensi video untuk menyelenggarakan acara sosial karyawan dan waktu terbaik untuk meningkatkan moral dan tetap terhubung. Namun, seperti halnya saat-saat melakuktual baik dari rvitas viran akt, majikan harus menyadari bahwa minum dapofesionalisme dalam bekerja. Dan tidak melakukan hal2 yang kurang elok saat itu, seperti bekerja sambil makan atau bicara sambil minum dll.

Ingatkan karyawan bahwa undang-undang dan kebijakan ketenagakerjaan berlaku setiap saat, termasuk saat menggunakan video konferen.

Manajemen juga harus tetap waspada, karena mereka berpegang pada standar yang lebih tinggi dan mungkin secara individu bertanggung jawab untuk terlibat dalam atau mendorong perilaku yang tidak pantas. Pengusaha harus mengingatkan karyawan tentang kebijakan anti-diskriminasi dan anti-pelecehan perusahaan dan menegaskan kembali bahwa setiap pelanggaran dapat menyebabkan tanggung jawab hukum dan tindakan disipliner termasuk sampai pemutusan hubungan kerja.

Melakukan tindakan preventif sesegera mungkin jika muncul indikasi penyimpangan . Atasan tidak boleh mengabaikan pelanggaran apa pun selama interaksi on line yang dapat melanggar undang-undang ketenagakerjaan atau kebijakan perusahaan. Ingatkan team manajemen bahwa mereka menghadapi persyaratan pelaporan wajib untuk pelanggaran berdasarkan undang-undang negara / atau sebagian besar kebijakan perusahaan. Dengan demikian, mereka harus melaporkan segala pelanggaran atau perilaku tidak pantas yang disaksikan melalui platform o videkonferensi , dan atau Virtual work control

Jika pengusaha mengetahui adanya kesalahan, mereka harus memastikan bahwa penyelidikan yang cepat, menyeluruh dan menjaga rahasia.Melakukan akukan tindakan perbaikan yang tepat, cepat dan karyawan dilindungi dari tindakan pembalasan.

3 Komponen penting dala penerapan ,proses bekerja dari luar lokasi pekerjaan yang normal,

1.Lokasi kerja da kelengkpan sarana pekerjaan,

Pengusaha diwajibkan secara hukum untuk menyediakan akomodasi bagi karyawan dengan disabilitas yang diketahui atau diketahui yang bekerja dari rumah. Misalnya, akomodasi dapat mencakup pembelian dan pengiriman peralatan dan aksesori komputer yang ergonomis ke rumah karyawan jika di perlukan secara medis. Pengusaha harus terlibat dalam dialog interaktif dengan karyawan tentang hal ini, mengapa akomodasi diperlukan, dan apakah permintaan akomodasi menimbulkan kesulitan yang tidak semestinya bagi bisnis. Pengusaha harus mengirimkanpemberitahuan tertulis apakah mereka dapat mengabulkan permintaan akomodasi (dan jika tidak, mungkin menawarkan akomodasi sementara atau alternatif) kepada karyawan yang membutuhkan secara tepat waktu.

2.Perkuat regulasi dan control waktu
Sulit bagi pengusaha untuk memantau jam kerja karyawan ketika mereka bekerja dari jarak jauh, yang pada gilirannya membuat perusahaan rentan terhadap pelanggaran upah dan jam kerja. Namun, beban tetap ada pada pengusaha, untuk mempertahankan catatan upah dan jam dengan benar. Ini sangat penting bagi karyawan yang tidak bebas, yang harus dibayar lembur selama lebih dari 40 jam bekerja dalam seminggu. Ini termasuk jam yang dihabiskan bekerja larut malam atau selama akhir pekan, yang telah menjadi lebih umum karena jadwal kerja menjadi lebih fleksibel.
Pengusaha harus mempertimbangkan penerapan kebijakan pelacakan waktu, seperti sistem pencatatan yang menunjukkan kapan seorang karyawan dari jarak jauh mengakses layanan perusahaan, atau meminta karyawan melaporkan sendiri waktu mereka setiap hari. Langkah-langkah ini dapat membantu pengusaha menghindari klaim selanjutnya bahwa ada karyawan yang belum dibayar. Pengusaha juga perlu menyadari bahwa semua waktu yang dihabiskan untuk pertemuan virtual — bahkan jam kerja yang menyenangkan — dapat dianggap sebagai waktu yang dapat dikompensasi berdasarkan undang-undang upah dan jam, jadi praktik terbaik adalah membayar karyawan untuk semua waktu mereka yang terkait dengan tujuan perusahaan.

3.Menjaga Privasi,
Karyawan juga harus aktif dalam menjaga pelanggaran privasi.
Karyawan yang mengakses informasi perusahaan atau pelanggan yang sensitif melalui perangkat lunak pihak ketiga dan Wi-Fi rumah, meningkatkan risiko mengungkapkan data rahasia.

Dengan munculnya “Demam Zoom ,” di mana peserta yang tidak diundang mengganggu panggilan virtual activity , dan peningkatan dalam penipuan peretasan dan phishing lainnya, pengusaha harus bekerja dengan departemen TI mereka atau vendor luar untuk memastikan bahwa karyawan yang bekerja dari jarak jauh memiliki langkah-langkah keamanan yang sesuai di tempat. Ini termasuk VPN, firewall, dan perangkat lunak antivirus. Karyawan harus dilatih tentang praktik terbaik seperti menggunakan kata sandi unik, memastikan bahwa hanya host atau sejumlah kecil karyawan yang dapat berbagi layar saat konferensi video, dan membatasi akses ke rapat elektronik yang diundang hanya ke kontak tepercaya. Selain itu, buat karyawan menyadari kewajiban mereka untuk melindungi informasi rahasia milik Perusahaan, terutama ketika berada di luar tempat kerja.
Meskipun tentu saja tidak lengkap, pedoman ini harus membantu meminimalkan risiko hukum yang terkait dengan bekerja dari jarak jauh. Lebih penting dari sebelumnya bagi pengusaha untuk menerapkan dan memperkuat kebijakan kerja jarak jauh yang jelas dan memastikan mereka dipantau dan diterapkan secara hati-hati dengan cara yang seragam dan tidak diskriminatif.
Bekerja secara WFH adalah bagian dari kita semua termasuk perusahaan untuk melakukan antisipasi atas berkembangnya Covid19 dan ini adalah langkah 2 strategis yang sangat di butuhkan .
Protokol Kesehatan juga tetap berlaku saat WFH karena ini ada tujuan untuk menjadikan kita semua lebih baik.

KPT H Ferryzhal Utama Suryowibowo

beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait