Dua Alat Bukti Tidak Terpenuhi, Hotma Sitompul Yakin JE Dibebaskan Dari Dakwaan

  • Whatsapp

MALANG – beritalima.com, Hotma Sitompul, Ketua tim kuasa hukum terdakwa dugaan pencabulan JE, mengatakan, pihaknya begitu yakin kliennya akan menang dalam sidang putusan yang akan digelar 2 minggu ke depan yaitu 7 September 2022.

Keyakinan itu disampaikan Hotma setelah membacakan duplik dalam persidangan yang digelar di Pengadilan Negeri PN Malang Kota, Rabu (24/8/2022)

“Berdasarkan fakta, tim kami sangat optimis akan lolos. Hakim dalam memutus perkara harus dipenuhi 2 (dua) alat bukti ditambah keyakinan. Tidak bisa hakim memutus perkara berdasarkan hanya keyakinan. Apalagi berdasarkan asumsi. Jadi harus tetap berdasarkan dua alat bukti. Sedangkan jaksa tidak bisa memenuhi. Dua alat bukti itu tidak terpenuhi,” katanya di Pengadilan Negeri kota Malang.

Masih di tempat yang sama, Dito Sitompul juga menyampaikan, bahwa dalam memutus perkara ini, hakim harus memerlukan kecermatan. Dikarenakan, pihaknya menilai perkara tersebut tidak cukup bukti sehingga semestinya menjatuhkan vonis bebas kepada terdakwa.

“Melihat dari dakwaan sampai sekarang, JPU tidak bisa membuktikan seluruh dakwaan yg didakwakan kepada klien kami. Maka kami secara tegas menyampaikan, tetap minta kepada hakim yang mulia memutus bebas terhadap klien kami,” tandasnya.

Bahkan Dito menerangkan, dalam repliknya, JPU tidak menjawab substansi dakwaan.

“Repliknya pun tidak menjawab substansi, hanya ngalur ngidul. Tidak membacakan bukti-bukti baru yang diajukan JPU. Sehingga menurut kami sangat disayangkan. Ini terkesan malah kami yang bekerja untuk membuktikan klien kami tidak bersalah. Ini kan jadi lucu,” tuturnya.

Sementara itu, salah satu Jaksa Penuntut Umum (JPU) Yogi Sudarsono yang merupakan Kasi Pidum Kejari Kota Batu menuturkan, bahwa dalam sidang Dlduplik, materi duplik yang disampaikan kuasa hukum kurang lebih sama seperti yang disampaikan dalam pledoi sebelumnya.

“Intinya menyebutkan bahwa perkara ini merupakan rekayasa. Kita tidak ada tanggapan lagi. Sesuai tuntutan saja,” ungkapnya.

Disinggung mengenai, apabila terdakwa lolos dari perkara ini. Pihaknya mengatakan, tidak mau berandai-andai.

“Kita lihat putusan dulu. Kami tidak mau berandai-andai,” pungkasnya. (Han)

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait