Jadi Saksi Korban, Willyanto Wijaya Ungkap Modus Tipu Gelap Dirut PT Daha Tama Adikarya

  • Whatsapp

SURABAYA – beritalima.com, Persidangan kasus dugaan penipuan dan penggelapan dengan terdakwa Imam Santoso berlanjut ke pembuktian pokok perkara.

Kendati dalam sidang tersebut Jaksa Penuntut Umum (JPU) Irene Ulfa dan Zulfikar hanya menghadirkan saksi Willyanto Wijaya (saksi pelapor) dan Agus Hernandes (saksi fakta). Namun kedua saksi tersebut mampu mengungkap modus tipu gelap yang dilakukan Terdakwa Imam Santoso.

Willyanto Wijaya yang adalah Direktur PT Jasa Mitra Abadi ini membeberkan alasannya tertarik dengan tawaran yang diberikan terdakwa Imam Santoso. Pertama, terdakwa merupakan salah satu pemilik hotel Garde Palace. Kedua, terdakwa mengaku memiliki lahan kayu di Sulawesi Selatan yang belum dipotong dengan menunjukan beberapa dokumen, salah satunya adalah Rencana Kerja Tahunan (RKT) pemotongan kayu sebanyak 16.000 kubik lebih. Ketiga, sanggup menungkan perjanjian jual beli kayu dalam kontrak perjanjian.

Karena tertarik, selanjutnya Ia dengan disaksikan saksi Agus Hernandes dan saksi Rendy mendatangani kontrak perjanjian yang sudah dibuat oleh terdakwa Imam Santoso. Kontrak perjanjian itu ditanda tangani di Hotel Garden Palace pada 21 September 2017.

“Kita pesan 15 ribu kubik atau setara empat tongkang. Dengan janji di kirim empat bulan. Jenis kayu campur, total nilainya 6,1 milliar rupiah dan sudah dibayar lunas. DP pertama 3 miliar, sisanya bertahap,” terang Willyanto Wijaya. Senin (24/5/2021).

Namun kayu yang dipesannya itu tak kunjung dikirim oleh terdakwa. Terlebih, diketahui kayu yang dijual tidak sesuai dengan kontrak perjanjian yakni yang berusia 3 bulan. Karena tidak sesuai, terdakwa lantas meminta tolong padanya untuk menjualkan kayu berusia 8 tersebut, dengan dibantu oleh saksi Agus Hernandes.

“Yang ditawarkan kayu usia 3 bulan tapi dia punya kayu usianya 8 bulan. Karena gak sama dengan perjanjian, Pak Imam Santoso minta tolong saya menjualkan kayu itu. Kemudian saya bantu jualkan melalui teman di Samarinda,” ungkap Willyanto sambil menunjukkan ilustrasi gambar beberapa foto kayu kepada majelis hakim.

Setelah berhasil menjualkan kayu berusia 8 bulan tersebut, terdakwa mulai sulit dihubungi. Saksi pun beranggapan jika terdakwa Imam Santoso sudah berniat menipunya sejak awal.

“Sudah gak bisa dihubungi, WA nggak dibaca, niatnya abal abal aja, modus,” ungkap Willyanto.

Saksi Willyanto baru bertemu dengan terdakwa Imam Santoso setelah peristiwa jual beli kayu itu dilaporkan ke Polrestabes Surabaya. Dari laporan itulah Willyanto mengetahui jika uang pembelian kayu yang telah dibayarkan dipakai terdakwa untuk mengurus perusahaannya dibidang pupuk.

“Uang nya dipakai mengurus PT Randoetatah, perusahaan milik Pak Imam Santoso sendiri,” terangnya.

Ditanya tim penasihat hukum terdakwa terkait adanya niat baik kliennya yang telah mencicil pembayaran uang kayu tersebut dibantah oleh saksi Willyanto. Uang tersebut diakui saksi Willyanto sebagai uang pinjaman terdakwa untuk pembayaran tongkang pada saat menjualkan kayu berusia 8 bulan miliknya Terdakwa.

“Dia bilang kayu (berusia 3 bulan) sudah siap diangkut, Lalu saya pesan tongkang tapi nyatanya kayu tidak ada. Lalu dia minta saya bayar dulu tongkangnya. Jadi itu uang tongkang bukan uang cicilan,” jawab Willyanto.

Keterangan saksi Willyanto ini dibantah semuanya oleh terdakwa Imam Santoso. Saksi Willyanto Wijaya pun tetap mempertahankan keterangannya.

“Semuanya tidak benar,” kata terdakwa Imam Santoso saat ditanya majelis hakim terkait keterangan saksi Willyanto.

“Saya tetap pada keterangan saya,” sahut saksi Willyanto Wijaya.

Sementara, saksi Agus Hernandes tidak begitu banyak memberikan keterangan. Pasalnya, dia tidak mengetahui isi dari kontrak perjanjian yang dibuat oleh terdakwa Imam Santoso dengan saksi Willyanto Wijaya. Namun dia mengetahui maksud dan tujuan pertemuan tersebut terkait jual beli kayu.

“Tapi saya ada saat pertemuan di Garden Palace. Saya tidak tau soal perjanjiannya, tapi setahu saya membahas soal jual beli kayu. Dan terdakwa menawarkan kayu usianya 3 bulan,” jelasnya.

Terkait penjualan kayu yang berada diluar perjanjian dibenarkan oleh saksi Agus Hernandes. Dia menyebut, kayu tersebut dijual berdasarkan permintaan dari terdakwa.

“Saya yang bantu jualkan ke teman di Samarinda,” terangnya.

Persidangan perkara ini akan kembali dilanjutkan satu pekan mendatang dengan agenda pemeriksaan saksi-saksi lain.

“Sidang hari ini selesai, dilanjutkan Senin tanggal 30 Mei 2021,” pungkas hakim I Ketut Tirta menutup persidangan. (Han)

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait