Jadikan Produk UMKM Siap Ekspor, LaNyalla Dukung Rumah Kurasi di Jatim

  • Whatsapp

JAKARTA, Beritalima.com– Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti mendukung Rumah Kurasi yang diinisiasi Kantor Perwakilan Wilayah Bank Indonesia (KPW BI) Jawa Timur.

Menurut senator dari Dapil Provinsi Jawa Timur ini, Rumah Kurasi dapat membantu upaya pemerintah menggenjot perekonomian nasional.

Rumah Kurasi hadir untuk meningkatkan standarisasi kualitas dan daya saing produk Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) Jawa Timur di pasar nasional maupun internasional.

 

“Di Jawa Timur ada 9,78 juta UMKM. Potensinya masuk ke pasar ekspor besar. Ini harus diperkuat, apalagi kontribusi UMKM buat pendapatan domestik Jatim mencapai 57,25 persen,” kata LaNyalla di sela masa reses di Madiun, Kamis (29/7).

 

Rumah Kurasi merupakan wadah UMKM yang punya minat melakukan ekspor. Rumah Kurasi diluncurkan KPW BI Jatim setelah melihat banyak pembeli dari negara asing yang tertarik pada produk lokal Jatim. Namun, pelaku UMKM tidak bisa memenuhi syarat terkait masalah standar kualitas dan semacamnya.

 

“Artinya, produk UMKM banyak peminat dan sekarang akses ke pasar luar negeri mulai terbuka. Namun, yang penting, memang menyesuaikan produk kita dengan standar negara tujuan. Dengan ada kurasi, produk UMKM Jawa Timur akan terstandarisasi dengan baik sehingga bisa menghasilkan produk siap ekspor,” tutur LaNyalla.

 

Menurut dia, sebagian besar produk UMKM yang diminati pembeli asing makanan dan minuman.

“Biasanya, negara tujuan menuntut standar nutrisi dan kebersihan seperti sertifikat Hazard Analysis Critical Control Point (HACCP). Kita harus penuhi syarat itu,” kata LaNyalla.

 

Dia berharap, Rumah Kurasi direplikasi daerah lain. Harapannya, proses kurasi bisa lebih mudah dan terstandar.

“Pengusaha menengah ke bawah kita harap untuk bergabung. Permasalahan teknis seperti persyaratan ekspor yang belum dipahami pelaku UMKM akan terjawab nantinya. Kemudian konektivitas antarbisnis yang belum maksimal antara UMKM dan industri bisa dimaksimalkan.”

Dikatakan, melalui Rumah Kurasi, UMKM juga dapat mengetahui pangsa pasar yang tepat bagi produknya, apa hanya sekelas pasar tradisional, modern atau bisa mengarah ekspor. Perlahan hal itu akan membuat UMKM berekspansi dengan lebih terarah sesuai kekuatan dan market friendly.

 

“Di masa pandemi saat ini pelaku UMKM tidak bisa lagi mengandalkan pasar lokal karena sangat menurun. Mau tidak mau, pelaku UMKM harus membidik pasar ekspor. Namun meningkatkan kualitas produk sesuai standar pasar modern atau ekspor jelas tak mudah. Makanya perlu kurasi dari pihak yang lebih tahu,” kata dia.

 

Untuk bisa memanfaatkan Rumah Kurasi pelaku UMKM mendaftarkan produk unggulannya secara online di www.rumahkurasi.com dan mengikuti prosesnya. Para pelaku UMKM yang telah mendaftar di Rumah Kurasi ini akan difasilitasi proses kurasinya oleh kurator, asesor dan juga instruktur yang bersertifikat.

 

“Agar lebih optimal, kita berharap Rumah Kurasi ini bekerjasama atau bersinergi dalam pengembangan kebijakan, maupun pelaksanaannya dengan Kadin, Dinas Perdagangan, Dinas Koperasi dan UKM di Jatim, dan lembaga sertifikasi produk,” demikian AA LaNyalla Mahmud Mattalitti. (akhir)

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait