Kurangi Volume Sampah, Kader Surabaya Hebat Dilatih Pengolahan Sampah Organik melalui Maggot

  • Whatsapp

SURABAYA, beritalima.com | Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya melalui Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Surabaya, terus berupaya untuk mengatasi persoalan sampah di Kota Pahlawan, khususnya sampah rumah tangga. Oleh karena itu, pihaknya menggelar Penyuluhan Pengolahan Sampah Organik Menggunakan Maggot, di RW VI Kelurahan Kandangan, Kecamatan Benowo, Kamis (24/3/2022).

Sub Koordinator Penyuluhan Lingkungan Hidup dan Pemberdayaan Masyarakat Dyan Prasetyaningtyas mengatakan, kegiatan tersebut berlangsung secara hybrid, yakni kegiatan tatap muka diikuti oleh Kader Surabaya Hebat, PKK, dan Kampung Zero Waste yang di kawasan Kelurahan Kandangan. Serta, secara online yang diikuti oleh seluruh Kader Surabaya Hebat.

“Melalui kegiatan ini, kami melakukan pendekatan pengelolaan sampah melalui hal yang paling sederhana, yakni pemilahan sampah organik dan non organik. Sebab, saat ini kami sedang fokus dalam hal pengurangan sampah di Kota Surabaya, karena timbunan sampah yang masuk ke TPA Benowo sebanyak 1.650 ton per hari,” kata Dyan.

Dyan mengaku, pihaknya berusaha untuk melakukan pengurangan sampah di Kota Surabaya dengan melakukan edukasi secara masif. Salah satunya penyuluhan yang dilakukan saat ini. Menurutnya, untuk mengatasi permasalah sampah Kota Surabaya, tidak bisa diatasi oleh Pemkot Surabaya saja, tetapi juga seluruh lapisan masyarakat.

“Kami menggandeng komunitas lingkungan Nol Sampah dan Go Forward untuk membantu mencari solusi pengelolaan sampah organik menggunakan maggot. Setelah kegiatan ini, kami akan melakukan pendampingan kepada para Kader Surabaya Hebat dan masyarakat umum, untuk belajar melakukan budidaya maggot,” ujar dia.

Sementara itu, Koordinator Komunitas Nol Sampah Wawan Some menjelaskan, penyumbang sampah terbanyak di Kota Surabaya adalah sampah rumah tangga, yakni 70 persen sampah datang ke TPA Benowo setiap harinya. Jika dilihat dari komposisinya, sebanyak 50 persen sampah rumah tangga berasal dari sampah sisa makanan.

“Maka, salah satu metode untuk pengelolaan sampah sisa makanan adalah dengan maggot BSF (Black Soldier Fly). Melalui pelatihan ini, warga akan paham pengolahannya seperti apa. Minimal ada penyelesaian sampah di tingkat rumah tangga atau di tingkat kampung yang bisa mengurangi sampah sisa makanan masuk ke TPA Benowo,” jelas Wawan.

Ia menerangkan, pihkanya bersama DLH Kota Surabaya akan terus memberikan pendampingan edukasi pengolahan sampah organik menggunakan maggot. Terutama pada kampung binaan Pemkot Surabaya atau Kampung Zero Waste.”Karena Kota Surabaya sudah membagikan 150 rak maggot dan sudah berjalan hingga saat ini, terang dia.

Ditemui di lokasi yang sama, Kader Surabaya Hebat Sri Mulyaningsih mengatakan bahwa pelatihan pengolahan sampah organik menggunakan maggot, dinilai bermanfaat untuk mengolah sampah secara efisien. Kedepan, ia berharap bila kegiatan tersebut bisa terus berkelanjutan, agar mampu menambah nilai ekonomi bagi warga Kelurahan Kandangan.

“Kami sangat berterima kasih kepada bapak Wali Kota Eri Cahyadi yang telah memberikan pelatihan pengelolaan sampah. Setelah acara ini, Insya Allah kami akan cepat bergerak untuk pengumpulan sampah, yang akan dikelola sebagai budidaya maggot,” pungkasnya. (*)

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait