LIPJPHKI Ajak Peneliti untuk Meningkatkan Etik dalam Penelitian dan Publikasi

  • Whatsapp

SURABAYA, Beritalima.com-
Universitas Airlangga (Unair) berkomitmen untuk memperkuat kegiatan penelitian dan publikasi. Melalui Lembaga Inovasi, Pengembangan Jurnal, Penerbitan, dan Hak Kekayaan Intelektual (LIPJPHKI), Unair menggelar webinar terkait etik pada penelitian dan publikasi pada Rabu (29/5/2024).

Webinar tersebut berlangsung secara daring melalui Zoom dan terbuka untuk umum. Sekitar 173 peserta hadir dalam webinar tersebut, terdiri dari dosen dan peneliti dari dalam maupun luar civitas Unair.

Webinar berlangsung dengan menghadirkan dua narasumber, yaitu Prof Win Darmanto MSi PhD dan Prof Hery Purnobasuki MSi PhD. Kedua narasumber tersebut membahas etika publikasi, pelanggaran akademik, serta etika dalam penelitian.

Adapun tujuan dari pembahasan tersebut yakni untuk meningkatkan kesadaran dan pemahaman peserta tentang pentingnya etika dalam penelitian dan publikasi.

Etika dalam Penelitian

Prof Win membuka pembahasan dengan menekankan pentingnya tiga norma etik dalam penelitian kesehatan yang melibatkan subjek manusia. Norma tersebut membantu menjaga martabat, hak, dan kesejahteraan subjek, serta meningkatkan kepercayaan publik terhadap penelitian.

ā€œDalam penelitian yang melibatkan subjek manusia, terdapat tiga norma etik yang harus diperhatikan, yaitu respect, beneficence, dan justice,ā€ tegas Prof Win.

Prof Win menjelaskan bahwa respect atau hormat, artinya adalah peneliti harus menghormati otonomi subjek, menginformasikan persetujuan, menjaga kerahasiaan, dan menghormati hak subjek untuk menolak atau menghentikan partisipasi.

Sementara itu, beneficence menuntut peneliti untuk mengoptimalkan manfaat, mengurangi risiko, dan mengawasi kesejahteraan subjek secara berkelanjutan. Di sisi lain, etika justice memastikan distribusi yang adil dari manfaat dan beban penelitian, pemilihan subjek tanpa diskriminasi, serta perlindungan kelompok rentan.

Pelanggaran Publikasi

Sementara itu, Prof Hery menjelaskan berbagai pelanggaran etika publikasi pada karya ilmiah. Ia menyebutkan beberapa contoh pelanggaran etika publikasi pada karya ilmiah. Adapun contoh tersebut adalah sebagai berikut.

1. Plagiarisme dan self-plagiarism, yaitu menggunakan karya orang lain tanpa memberikan kredit yang sesuai atau mengulang penggunaan karya sendiri tanpa pengakuan yang tepat.
2. Research fraud berupa fabrikasi (menciptakan data yang tidak ada) dan falsifikasi (mengubah data yang sudah ada).
3. Memanfaatkan data atau informasi yang tidak berasal dari sumber asal.
4. Salami Slicing, yaitu menggunakan data yang sama secara berulang pada publikasi yang berbeda.
5. Pelanggaran hak kepenulisan berupa ghost, guest, atau gift authorship
6. Publikasi ganda, yaitu menerbitkan karya yang sama pada lebih dari satu jurnal.
7. Konflik kepentingan yang dapat berupa menyembunyikan hubungan atau kondisi yang dapat mempengaruhi hasil penelitian atau interpretasi.

Pembahasan tersebut sangat penting agar para dosen dan peneliti dapat lebih memahami dan mampu menerapkan prinsip-prinsip etika dalam penelitian dan publikasi. Melalui penerapan prinsip tersebut, Unair berharap dapat meningkatkan kualitas dan kredibilitas karya ilmiah.(yul)

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait