Pemkab Madiun Gelar Bimtek PL-KUMKM Enumerator Penggunaan Aplikasi SIDT

  • Whatsapp

MADIUN, beritalima.com- Dalam rangka mempercepat proses pembangunan Basis Data Tunggal KUMKM yang lengkap mulai daerah sampai pusat, Pemerintah Kabupaten Madiun, Jawa Timur, melalui Dinas Perdagangan, Koperasi dan Usaha Mikro, menyelenggarakan Bimbingan Teknis PL-Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (KUMKM), penggunaan Aplikasi Sistem Informasi Data Tunggal (SIDT)Rabu 13 April 2022.

Kepala Dinas Perdagangan, Koperasi dan UM Kabupaten Madiun, Indra Setyawan, mengatakan, kegiatan Bimtek ini diikuti oleh 82 orang dari 15 kecamatan se Kabupaten Madiun, dan dilaksanakan selama dua hari.

“Banyaknya peserta yang mengikuti Bimtek kali ini karena adanya kuota yang telah ditetapkan oleh pemerintah pusat. Yaitu sebanyak 41 ribu KUMKM dari 15 kecamatan dalam jangka waktu 1 tahun,” terang Indra.

Untuk mencapai target, lanjutnya, Pemerintah Kabupaten Madiun menunjuk orang yang menguasai teknologi informasi sebagai operator guna mengoperasikan alat komunikasi yang memadai.

‚ÄúTarget yang ditetapkan tahun ini sebanyak 41 ribu di 15 kecamatan. Kriteria sesuai ketentuan, tentunya mereka punya kemampuan IT karena data harus terdata secara cepat dan minimal bisa mengoperasikan satu alat komunikai yang mendukung untuk itu,” tambahnya.

Indra berharap agar pelaku UMKM bisa menyikapi program SIDT dengan proaktif supaya UMKM bisa lebih berkembang dan bisa mendukung secara umum pertumbuhan ekonomi.

“Apalagi sekarang ada program nasional Bangga Buatan Indonesai melalui program Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN). Harapan kami, pelaku UM bisa mengikuti pengadaan barang dan jasa,” harapnya.

Ditempat yang sama, Asisten Ekonomi dan Pembangunan Sekda Kabupaten Madiun, Suyadi, menjelaskan, penggunaan Aplikasi Sistem Informasi Data Tunggal (SIDT) mempunyai banyak keuntungan.

“Antara lain untuk membantu database KUMKM sekaligus dapat dengan mudah mengetahui kondisi KUMKM di Kabupaten Madiun. Dengan adanya database tersebut, kita dapat dengan mudah menyusun profil koperasi dan UMKM karena adanya satu data yang bersinergi baik di daerah kabupaten, kota, provinsi maupun pusat,” ucap Suyadi.

Data yang akan dibangun, lanjutnya, nanti akan mengetehui banyak keberadaan baik kondisi koperasi maupun UMKM di Kabupaten Madiun. (Dibyo).

Suyadi (atas), Indra Setyawan (bawah) kiri.

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait