Pesan Bank Indonesia, Bank NTT Terus Bertumbuh Jadi Agen Pembangunan

  • Whatsapp

KUPANG, beritalima.com – Pada Minggu, 17 Juli 2022, Bank NTT genap berusia 60 tahun. Dan, di usia yang lebih dari setengah abad ini, Bank Indonesia memberi pesan kepada bank yang dinahkodai oleh Harry Alexander Riwu Kaho untuk terus bertumbuh, selalu menjadi agen dalam pembangunan.

Penegasan ini disampaikan Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi NTT, I Nyoman Ariawan Atmaja, kepada wartawan di Kupang, belum lama ini.

‚ÄúSelamat ulang tahun ke-60 Bank NTT. Semoga semakin sukses, jaya dan menjadi agent of development, agen pembangunan bagi NTT”, kata Nyoman Atmaja, ketika dimintai komentarnya untuk Bank NTT yang merayakan HUT Ke-60.
Masih menurut tokoh kreatif ini, di NTT masih banyak yang tantangan yang dihadapi, terutama infrastruktur yang belum memadai, sumber daya manusia dan kemiskinan masih menjadi kendala utama, juga kesehatan dan vaksinasi.

“Kalau melihat tantangan-tantangan ini tentunya kita harus berpacu dengan waktu dengan semua stakeholder, Bank NTT sebagai perbankan yang dimiliki oleh pemerintah daerah tentu memiliki kewajiban untuk terus mendorong pembiayaan di sektor produksi terutama sektor pertanian, peternakan, ketahanan pangan dan juga holtikultura,”kata dia menambahkan

I Nyoman mengatakan, Bank Indonesia perwakilan provinsi NTT sendiri juga sudah bekerja sama dengan pemerintah daerah dan beberapa stakeholder untuk mendukung pembiayaan jagung, dengan ekosistem. Bank NTT bisa berperan dalam hal ini dan juga di bidang peternakan.
“Ke depan kita juga akan mendorong pembiayaan di bidang rumput laut, perikanan dan lainnya,” jelasnya.

Menurutnya, disrupsi terbesar di abad ini adalah digitalisasi, jadi semua harus survive. Bukan hanya Bank NTT menjadi digital, setidaknya harus awareness dan selalu update terhadap digitalisasi.
“Bank NTT juga harus menjadi bank digital. Tahun lalu sudah dilihat Bank NTT menjadi smart digital bank, tentunya strategi dan roadmap-nya sudah bagus, sekarang bagaimana secara konsisten diimplementasikan kemudian membangun SDM di bidang digital dan terakhir tentunya bagaimana membangun budaya. Jadi tidak cukup hanya di bidang SDM tetapi juga membangun budaya di bidang digital,”tandasnya. (*)

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait