PLN Raih Penghargaan INDI 4.0, Target Skor Tahun 2024 Sudah Tercapai

  • Whatsapp

JAKARTA, beritalima.com | PT PLN (Persero) telah siap menghadapi era industri digital 4.0. Kesiapan ini dibuktikan dengan apresiasi yang didapat dari Kementerian Perindustrian (Kemenperin), yang memberikan skor 3.5 atas transformasi digital yang dilakukan PLN.

Sekretaris Jenderal Kementerian Perindustrian Dody Widodo mengatakan, saat ini sektor industri menghadapi tantangan terutama dalam rantai suplai sebab pandemi dan konflik global. Dia melihat implementasi digitalisasi 4.0 di industri bisa menjadi solusi.

“Untuk tahun 2023 kami akan mendorong 7 sektor industri utama mengimplementasikan program 4.0 sebagai alat pendukung bisnisnya. Kami optimistis ini akan meningkatkan perekonomian kita, mengingat dalam pandemi kemarin secara makro sektor industri tumbuh di atas pertumbuhan ekonomi,” ujar Dody di acara “Indonesia 4.0 Conference & Expo 2022” di Jakarta, Rabu (24/8/2022).

Kepala Badan Standardisasi dan Kebijakan Jasa Industri Kemenperin Doddy Rahadi menjelaskan, Kemenperin menilai langkah PLN dalam melakukan transformasi digital adalah langkah adaptif dan responsif dalam menjawab tantangan global.

Hal itu terlihat dari peran SuperApps PLN Mobile yang mampu memudahkan pelanggan listrik untuk mengakses layanan kelistrikan. Selain itu, Doddy juga mengapresiasi langkah PLN dalam mendigitalisasi operasional, sehingga PLN bisa lebih efisien dan andal dalam operasional kelistrikan.

“Untuk itu, kami menilai PLN layak mendapatkan skor 3.5. Yang mana sebenarnya target 3.5 ini merupakan target capaian di 2024 mendatang, dan PLN sudah mampu mengakselerasi target tersebut di tahun ini,” ujar Doddy Rahadi.

Deputi Bidang Sumber Daya Manusia, Teknologi dan Informasi Kementerian BUMN Tedi Bharata menjelaskan, transformasi digital adalah salah satu prioritas yang terus didorong oleh Kementerian BUMN. Hal ini dilakukan agar bisnis dalam PLN bisa terangkai secara efisien dan ‘real time’ dalam pelayanan.

“Arahan Pak Menteri Erick Thohir jelas, kita harus berbenah dan melakukan transformasi digital. PLN ini perannya sangat sentral dan fundamental sehingga harus siap menghadapi era industri 4.0. PLN perannya besar sekali dengan SPKLU, mobil listrik, kendaraan listrik, hingga suplai daya listrik kan,” kata Tedi.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo menyatakan, dari 28 BUMN yang hadir dalam penyerahan sertifikat INDI 4.0, PLN menjadi salah satu penerima sertifikat dengan poin tertinggi. Dengan skor 3.5 yang didapat oleh PLN, ini menandakan PLN dalam posisi ready dalam menghadapi era industri 4.0.

“Target 3.5 ini sebenarnya dicanangkan oleh Kementerian BUMN untuk tahun 2024. Tapi kami berhasil mencapainya tahun ini. Hal ini karena kami melakukan digitalisasi secara end to end. Mulai dari energi primer, pembangkit, transmisi, distribusi, retail, sampai beyond kWh,” tandas Darmawan.

Ia juga menyatakan terimakasih untuk pengakuan terhadap upaya transformasi yang tengah dijalankan PLN. Pihaknya akan terus melakukan perbaikan, khususnya dalam pelayanan pelanggan melalui PLN Mobile yang saat ini penggunanya kian banyak dengan ‘rating’ yang mencapai 4,8.

“Sesuai arahan Pak Erick Thohir, PLN mendukung Indonesia 4.0, dengan melakukan inovasi, transformasi dan efisiensi. Inovasi dan transformasi ini ‘platform’nya digitalisasi. ‘Value chain’ yang sangat panjang, dari pembangkitan dan transmisi hingga pelayanan pelanggan dari sistem keuangan, ‘procurement’. “Kita ‘end to end’, kita digitalisasi. Kita bangga hari ini dapat ‘acknowledgement’ ini,” tutup Darmawan. (Gan)

Teks Foto: Kemenperin ketika memberikan penghargaan kepada PLN atas keberhasilan transformasi digital.

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait