Polda Metro Jaya Bentuk Satgas, Korban Sindikat Mafia Tanah di Jakarta Jangan Takut Lapor

  • Whatsapp

JAKARTA, Beritalima.com | Polda Metro Jaya telah membentuk Satgas Mafia Tanah. Satgas ini segera membasmi sindikat mafia tanah yang ada di DKI Jakarta.

Dengan keberadaan Satgas Mafia Tanah ini, satu per persatu korban mafia tanah bermunculan. Kasus mafia tanah sebelumnya mengemuka setelah Dino Patti Djalal memposting kasus mafia tanah yang dialami ibunya, di media sosial.

Terbaru, seorang wanita berhijab bernama Dian Rahmiani, mengaku korban mafia tanah di kawasan Kebon Sirih, Jakarta Pusat. Ia sudah melaporkan kasus tersebut ke Polda Metro Jaya.

beritalima.com

Dian Rahmiani dan saudaranya kehilangan rumah dan tanah warisan peninggalan orang tua senilai Rp 180 miliar di Kebon Sirih, Jakarta Pusat lantaran ditipu mafia tanah kelas kakap. Laporan Dian Rahmiani tertuang dalam nomor LP/366/I/YAN.2.5/2021/SPKT PMJ, tertanggal 21 Januari 2021.

Ditreskrimum Polda Metro Jaya, Kombes Tubagus Ade Hidayat membenarkan adanya laporan kasus tersebut. Saat ini pihaknya tengah menyelidiki kasus tersebut untuk mencari para tersangka.

beritalima.com

“Masih pemeriksaan dan sudah naik sidik tersangkanya, tetapi sudah diduga ada pidananya, makannya kami naikan ke sidik. Tapi untuk penentuan tersangkanya masih dalam rangka pengumpulan alat bukti,” ujarnya kepada wartawan di Polda Metro Jaya, Rabu (3/3/2021).

Kasus yang dilaporkan Dian Rahmiani diduga terdapat unsur tindak pidana. Maka itu, polisi kini tengah mencari sejumlah alat bukti sebelum menetapkan tersangka atas kasus yang kini telah ditetapkan ke penyidikan.

“Memang diduga ada yang dipalsukan atau ada kewajiban yang tidak dilakukan. Apakah itu bisa jadi pidana atau tidak ini sekarang lagi dikumpulkan alat bukti untuk menentukan siapa tersangkanya,” tuturnya.

Sementara itu, kuasa hukum korban, Hartanto berharap kasus kliennya ini bisa cepat terungkap oleh Tim Satgas Mafia Tanah. Dia juga minta para tersangka yang sudah merugikan kliennya itu bisa segera dijebloskan ke penjara.

“Kami sangat berharap tim satgas mafia tanah yang sudah dibentuk ini bisa cepat tanggap dan dalam hal ini dengan laporan yang sudah kita buat tim satgas ini bisa cepat menentukan siapa tersangkanya dalam perkara yang sedang saya jalani agar cepat terungkap,” katanya.

Hartanto juga berharap dengan dibentuknya Satgas Mafia Tanah warga yang memiliki kasus serupa atau menjadi korban bisa melaporkannya.

“Harapan saya dengan dibentuknya tim satgas mafia tanah ini biar banyak orang tahu semua rekan-rekan yang merasa punya masalah dengan hak tanahnya akibat mafia tanah jangan segan-segan datangi tim satgas mafia tanah yang ada di Polda Metro Jaya. Contohnya kami, kami sudah datangi dan direspons dengan baik,” tandasnya.

Fredi Andi, Beritalima.com

beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait