Silaturahmi dengan Masyarakat Kelahiran Jatim di Kalimantan Utara, Wagub Emil Ajak Perkuat Hubungan Ekonomi Hingga Kultural

  • Whatsapp

TARAKAN, KALTARA, beritalima.com – Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak mewakili Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa bertemu langsung dengan masyarakat kelahiran Jawa Timur yang berada di Kalimantan Utara, bertempat di Hotel Lotus Panaya Kota Tarakan, Minggu (19/3) malam. Forum Silaturahmi ini digelar menjadi salah satu rangkaian acara Misi Dagang Jawa Timur – Kalimantan Utara.

Wagub Emil disambut hangat oleh Asisten II Sekretaris Daerah Provinsi Kalimantan Utara dan para warga kelahiran Jatim di Kaltara. Sebuah Ikat Singal disematkan pula kepada Mantan Bupati Trenggalek tersebut.

Selain itu, nampak pula Pembina sekaligus Ketua Paguyuban Kulowargo Wong Jowo (Pakuwojo) Kalimantan Utara Djamin, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jawa Timur Iwan, dan Para Kepala OPD Provinsi Jawa Timur yang juga turut mendampingi.

Dalam sambutannya, Wagub Emil mengungkapkan, kedatangannya ke Kalimantan Utara bukan hanya sekadar untuk menjual potensi Jawa Timur ke pasar Kalimantan Utara, melainkan juga sebaliknya. Sebab, menurutnya warga Kalimantan Utara memiliki pangsa pasar besar di Jawa Timur.

“Ibu Gubernur mengutus kami ke sini bukan hanya jualan tapi juga ingin bisa memberdayakan produk dari Kaltara untuk masuk ke pasar Jawa Timur yang penduduknya lebih dari 41 jiwa. Pangsa pasar yang banyak sekali,” ujarnya.

Wagub Emil juga menyampaikan, potensi Jatim bukan hanya sebagai konsumen semata, namun juga bisa menjadi penghubung ke provinsi tetangga seperti Jateng. Seiring dengan pembangunan infrastruktur yang ada di Jatim akan meningkatkan mobilitas distribusi.

Potensi ini tentu bisa menjadi kesempatan emas bagi warga Kalimantan Utara, terutama yang lahir dari Jatim. Sebab, mereka pasti memiliki koneksi dengan kerabat yang masih tinggal di Jatim.

“Dengan begini, baik Jatim maupun Kalimantan Utara sama-sama diuntungkan serta bisa saling mendukung percepatan pengentasan kemiskinan di kedua provinsi,” imbuhnya.

Wagub Emil menyampaikan bahwa pengentasan kemiskinan menjadi salah satu program prioritas yang diusung sejak awal menjabat bersama Gubernur Khofifah. Namun, perjuangan itu tidaklah mudah. Terlebih di tahun 2020 Indonesia diterpa Pandemi Covid-19 yang menyebabkan angka kemiskinan nasional dan daerah meningkat.

Hingga saat ini, baik pemerintah pusat maupun daerah tengah berjibaku menurunkan angka kemiskinan menjadi sama seperti kondisi sebelum pandemi.

Menariknya, Wagub Emil juga mengungkapkan bahwa kemiskinan masyarakat desa di Jatim turun drastis sejak terjadi peningkatan di puncak Pandemi Covid-19. Bahkan, tingkat kemiskinan desa di Jatim saat ini berada di bawah kondisi sebelum pandemi.

Berdasarkan data BPS Jatim, persentase kemiskinan masyarakat desa di Jatim sebelum pandemi, tepatnya pada September 2019 sebesar 14.16% sedangkan pasca pandemi di bulan September 2022 turun menjadi 13.90%.

“Jadi dihajar dengan pandemi, dihajar dengan resesi, tapi pembangunan desa jalan terus di Jawa Timur karena kehebatan masyarakat desa, _sedulur panjenengan_ dari desa-desa di berbagai wilayah Jawa Timur,” ungkapnya.

“Alhamdulillah kemiskinannya bisa turun, jumlah Desa Mandiri juga semakin bertambah. Dari sanalah banyak sekali produk-produk yang bisa dihasilkan dan Insya Allah bermanfaat untuk _panjenengan_ di sini,” imbuhnya.

Wagub Emil juga menyebutkan bahwa nilai transaksi perdagangan antara Jawa Timur dan Kalimantan Utara tercatat sebesar Rp 1,78 triliun. Jumlah yang cukup besar.

Tak hanya itu, Wagub Emil juga mengapresiasi penampilan seni tari Bujang Ganong dan Jathilan yang ditampilkan pada saat pembukaan Forum Silaturahmi. Awalnya ia mengira para penari dan pengiring musiknya merupakan kelompok yang didatangkan dari Jawa Timur. Ternyata mereka adalah warga Kalimantan Utara.

“Jadi, hubungan ini tidak hanya di bidang ekonomi namun juga telah merambah ke kultural. Artinya kita sudah punya duta besar budaya Jawa Timur dari warga-warga yang gabung di paguyuban Pakuwojo,” ujarnya.

Sementara itu, Pembina sekaligus Ketua Paguyuban Kulowargo Wong Jowo (Pakuwojo) Kalimantan Utara Djamin mewakili seluruh masyarakat kelahiran Jawa Timur di Kalimantan Utara mengungkapkan rasa terima kasih atas kesediaan Wagub Emil bersilaturahmi dengan mereka.

Ia juga menyambut ajakan dari Wagub Emil untuk memperkuat hubungan ekonomi dan kultural. Menurutnya, hal tersebut menjadi salah satu visi dari Pakuwojo yakni menjaga kultur lokal dan stabilitas dengan segenap potensi yang dimiliki. Serta mengembangkan kualitas SDM yang ada di organisasi agar mampu berperan di semua lini.

“Melalui kesempatan ini, kami juga ingin menyampaikan agar Gubernur Khofifah dan Wagub Emil tidak hanya menjadi tokoh bagi Jawa Timur saja, tapi juga tokoh nasional,” tandasnya.
(red)

beritalima.com

Pos terkait