Tidak Ada Pasien Covid-19, Ruang Isolasi Gejos Ditutup Sementara

  • Whatsapp
Bupati Gus Yani dan Wabup Bu Min meninjau ke stadion Gejos yang sebelumnya sebagai tempat rehabilitasi pasien Covid-19. (Moh Khoiron)

GRESIK,beritalima.com-Stadion Gelora Joko Samudro (Gejos) yang sebelumnya dijadikan Pondok observasi rehabilitasi pasien Covid-19 untuk sementara ditutup.

Penutupan tempat isolasi tersebut itu dilakukan karena sudah tidak ada lagi pasien Covid-19 yang dirawat.

Sudah enam hari, tidak ada pasien Covid-19 yang dirawat. Seluruh tenaga kesehatan (nakes) juga akan bertugas di Puskesmas masing-masing.

Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani didampingi Kepala Dinas Kesehatan, drg Saifudin Ghozali, meninjau langsung melalui ruang pemantauan pasien melalui CCTV.

Kamar-kamar di stadion terlihat kosong tidak ada aktivitas sama selali. “Alhamdulillah, seluruh pasien Covid-19 di Gejos sudah pulang dan mulai hari ini di tutup sementara,” kata Bupati Gus Yani, Senin (29/3/2021).

Gus Yani mengatakan, terakhir ada tujuh orang dan telah dipulangkan pada Selasa (23/3/2021) pekan lalu. Setelah itu, tidak ada pasien yang datang hingga hari ini.

Bupati milenial itu menyebut, penutupan ini bukan capaian penurunan Covid-19 di Gresik. Tapi, ikhtiar bersama tetap menerapkan protokol kesehatan.

Kemudian, Satgas Covid-19 tetap melakukan 3T (testing, tracing, dan treatment) pengawasan juga terus berjalan. “Mudah-mudahan Gresik masuk zona kuning dan selanjutnya menjadi zona hijau,” harapnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Gresik, drg Saifudin Ghozali menuturkan, penutupan ini bersifat sementara. Para nakes dikembalikan ke puskesmas masing-masing.

“Misalkan, tapi jangan sampai terjadi ya, kalau ada lonjakan pasien kami siap. Para nakes tinggal di telepon langsung bertugas kembali di Gejos,” kata dia.(Moh Khoiron)

Pos terkait