Tinjau Pelaksanaan PTM, Bupati Sumenep Ingatkan Guru Kurangi Mobilitas diluar Sekolah

  • Whatsapp
Bupati didampingi Plt Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Sumenep Moh. Iksan meninjau ke masing-masing kelas untuk memastikan kesiapan PTM terbatas. Bahkan, Bupati pada kesempatan itu memberikan hadiah berupa uang kepada siswa yang benar menjawab pertanyaan.

SUMENEP, beritalima.com| Pemerintah Kabupaten Sumenep menekankan para guru jenjang pendidikan Sekolah Dasar (SD) sederajat, untuk mengurangi mobilitas di luar sekolah.

Bupati Sumenep, Achmad Fauzi, SH, MH mengatakan, saat ini semua sekolah jenjang pendidikan SD sederajat di Kabupaten Sumenep, telah mulai menerapkan Pembelajaran Tatap Muka (PTM) terbatas.

Bacaan Lainnya

“Dengan pelaksanaan PTM ini, para guru SD harus mengurangi kegiatan yang tidak penting di luar rumah, demi menjaga kesehatannya,” tegas Bupati di sela-sela pemantauan PTM SDN Pangarangan 3, Rabu (18/08/2021).

Itu dilakukan supaya pelaksanaan PTM terbatas berjalan lancar, karena salah satu pencegahan penularan COVID-19 dengan mengurangi mobilitas. Sehingga proses pembelajaran di semua jenjang sekolah tidak ada klaster COVID-19 baru.

“Saya menekankan kepala sekolah agar guru mengurangi mobilitas di luar sekolah, manakala tidak ada kegiatan yang penting. Jadi jagalah kesehatan sebaik-baiknya di tengah wabah COVID-19 ini,” tuturnya.

Bupati menyatakan, para guru jangan lalai tetapi disiplin menerapkan Protokol Kesehatan (Prokes), seperti wajib pakai masker saat mengajar tidak boleh dilepas.

Bahkan, para guru jika kondisinya kurang sehat seperti demam dan batuk, hendaknya meminta izin kepada kepala sekolah untuk tidak masuk mengajar.

“Para siswa juga memakai masker setiap mengikuti proses pembelajaran di kelas, termasuk orang tua atau penjemput siswa mematuhi Prokes demi mencegah penularan COVID-19 di lingkungan sekolah,” tuturnya.

Yang jelas, penerapan PTM di semua jenjang sekolah di lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten Sumenep, dilakukan evaluasi untuk mengetahui apakah pelaksanaannya berjalan baik.

“Saya minta Dinas Pendidikan supaya mengevaluasi PTM di jajarannya setiap minggu untuk memastikan pelaksanaannya,” terang Bupati.

Bupati didampingi Plt Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Sumenep Moh. Iksan meninjau ke masing-masing kelas untuk memastikan kesiapan PTM terbatas.

Bahkan, Bupati pada kesempatan itu memberikan hadiah berupa uang kepada siswa yang benar menjawab pertanyaan.
(**)

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait