Dihadapan Kemendikbudristek, Bupati Situbondo Siap Dukung Penuh Kurikulum Merdeka Belajar

  • Whatsapp

SITUBONDO, beritalima.com – Bupati Situbondo, Karna Suswandi menegaskan pihaknya siap mendukung penuh penerapan kurikulum merdeka belajar. Sehingga sekolah-sekolah di Kota Santri Pancasila bisa sejajar dengan daerah lain yang lebih awal menerapkan kurikulum tersebut.

Hal itu disampaikan oleh pria yang akrab disapa Bung Karna ini dihadapan Jajaran Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar, dan Pendidikan Menengah pada Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) RI di Pendopo Aryo Situbondo, Rabu (27/7/2022).

“Bahkan kami memberikan ruang selebar-lebarnya kepada sekolah yang sudah siap melaksanakan kurikulum merdeka belajar. Itu kami dukung penuh,” ujarnya.

Bung Karna melanjutkan, bagi sekolah yang belum siap untuk menerapkan kurikulum merdeka belajar agar secepatnya segara menyusul. “Ada sekolah yang setengah-setengah, bahkan ada yang tidak siap sama sekali itu kami tidak memaksa. Namun kita berharap agar segera menyesuaikan,” tambahnya.

Menurut Bung Karna, kurikulum merdeka belajar sangat baik untuk digunakan pada sekolah mulai jenjang TK, SD, SMP, dan SMA. “Karena kurikulum merdeka ini memfokuskan pada kreatifitas dan inovatif anak didik kita. Tentu ini sangat baik,” tukasnya.

Oleh karena itu, pria asal Desa Curahtatal Kecamatan Arjasa ini menginstruksikan para jajaran Dispendikbud Situbondo supaya melakukan pendampingan kepada guru-guru di sekolah. Sehingga mereka siap untuk menetapkan kurikulum merdeka belajar.

“Tentu ini kami sesuaikan dengan kemampuan keuangan daerah. Yang jelas kami akan melakukan pendampingan,” imbuhnya.

Bupati 55 tahun ini optimis dengan penerapan kurikulum merdeka belajar ini akan menjadikan peserta didik memiliki kreatifitas dan inovasi. “Karena mereka ini adalah calon pemimpin masa depan. Jadi harus kita support penuh,” pungkasnya.

Di tempat yang sama, Direktorat Sekolah Menengah Atas pada Kemendikbudristek RI, Winer Jihad Akbar, menerangkan kurikulum merdeka belajar lebih sederhana bila dibandingkan dengan kurikulum 2013 (K-13). “Tadinya kompetisi inti, kompetensi dasar iti menjadi capaian pembelajaran yang lebih simpel, lebih sedikit. Tapi kami berharap penerapannya bisa lebih dalam ya,” ucapnya.

Winer mengungkapkan, kelebihan kurikulum merdeka belajar juga terletak pada metode pembelajarannya yang berpusat pada murid. “Kemudian pembelajaran juga disesuaikan dengan para siswa. Sehingga guru-guru bisa menyesuaikan pembelajaran dengan kemampuan anak didiknya,” tutupnya.

Hadir dalam acara tersebut Bupati Situbondo, Karna Suswandi, Plt Kadispendikbud, Siti Aisyah beserta jajaran, dan Kepala Cabang Dinas Pendidikan Situbondo-Bondowoso.

Untuk diketahui, Pemkab Situbondo mengajak masyarakat dalam pemberantasan peredaran rokok ilegal di Kota Santri Pancasila. Sebab keberadaannya jelas merugikan negara, karena tidak ada pemasukan dari sektor cukai. Sehingga berdampak terhadap penerimaan pemerintah daerah dari DBHCHT.

Sekedar informasi DBHCHT Pemkab Situbondo tahun 2022 sebesar Rp55.748.515.000. Yang dikelola oleh beberapa OPD. Di antaranya Dinsos, Diskoperindag, Disnaker, Dispertangan, Dishub, dan Dinas PUPP, Satpol PP, RSUD dr Abdoer Rahem, RSUD Besuki, serta RSUD Asembagus.

Dana jumbo tersebut digunakan untuk pembagian BLT DBHCHT, pelatihan kerja, pembagian pupuk urea gratis kepada petani, pemasangan PJU, pembangunan RTLH, progam Tolop (tutup lubang -red), pembangunan jamban keluarga, progam sehat gratis (Sehati), penurunan angka stunting, pengadaan alat kesehatan (Alkes), rehap gedung rumah sakit, sosialisasi tentang bidang cukai. (ADV/BET)

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait