Dilaporkan Korupsi, Mantan Pengurus Koperasi Primkop UPN Veteran Jatim Tuntut Keadilan Nawi

  • Whatsapp

SURABAYA, Beritalima.com|
Yuliatin Ali Syamsiah, Sri Risnojatiningsih, dan Wiwik Indrawati, mantan pengurus Koperasi Primkop UPN Veteran Jawa Timur, secara tegas menuntut keadilan terkait laporan dugaan Tindak Pidana Korupsi (TPK) yang dihadapkan pada Rabu (10/1/2024).

Yuliatin membantah tuduhan tersebut, menyatakan bahwa dirinya dan dua pengurus lainnya tidak bersalah. Sebaliknya, mereka berupaya menyelamatkan koperasi yang menghadapi kondisi keuangan negatif sejak tahun 2000.

Menjabat sebagai ketua koperasi pada 2015, Yuliatin melaporkan kondisi minus kepada rektor sebagai penanggung jawab lembaga usaha di bawah naungan yayasan kampus UPN. Audit eksternal kemudian mengungkapkan hutang koperasi kepada perbankan mencapai Rp 28 miliar hingga Rp 29 miliar.

Dalam upaya pemulihan, Yuliatin meminjam Rp 2,4 miliar dari suaminya pada tahun 2015 untuk menjaga operasional koperasi.

Namun, piutang terus meningkat, dan pada tahun 2015-2016, dia mengambil pinjaman tambahan sebesar Rp 7,5 miliar dari Bank Jatim Syariah Ampel Surabaya.

“Uang pinjaman dari bank tersebut digunakan untuk menggantikan pinjaman koperasi,” ungkap Yuliatin.

Meskipun upayanya selama 7 bulan tidak berhasil, pada tahun 2021, anggota koperasi memilihnya kembali sebagai ketua dalam rapat anggota tahunan.

Yuliatin berusaha menuntaskan hutang kepada perbankan, tetapi keluhan dari pengurus lain muncul terkait piutang sebesar Rp 7,5 miliar yang beratnya dirasakan oleh anggota koperasi.

Koordinator MAKI Wilayah Jatim, Heru Satriyo, sebagai kuasa hukum mantan pengurus ini memberikan peringatan kepada anggota yang memiliki tunggakan bayar.

“Saya berikan waktu 2×24 jam kepada seluruh anggota yang miliki tunggakan bayar untuk kembalikan uang pinjaman dan membayar lunas sisa hasil usaha (SHU) yang telah diberikan karena alasan manajemen koperasi saat itu tidak sehat,” tegasnya.

Heru Satriyo juga akan mengajukan permohonan kepada Kejaksaan Negeri Surabaya dan Kejaksaan Tanjung Perak Surabaya terkait status penetapan tersangka dalam kasus ini.(Yul)

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait