Kejari Bidik Proyek Bermasalah di Bina Marga Badung

  • Whatsapp

Beritalima.com – Badung |Langkah Kejari Denpasar bergerak cepat untuk membidik berbagai kasus di Bina Marga Badung, dan Tim Kejaksaan Negeri Denpasar, dipimpin Erna Normawati Widodo Putri, SH, turun kelapangan, untuk melihat langsung, berbagai penyimpangan proyek di Badung, ia menegaskan, “Salah satu yang bermasalah adalah pembangunan senderan di Tukad Mati, Seminyak, Badung, dan

saksi-saksi sudah dimintai keterangan, termasuk rekanan, dan juga dari pihak Dinas Bina Marga dan Pengairan (BMP) Kabupaten Badung

Kasus proyek ini mencuat, karena ada keretakan Senderan Tukad Mati, juga terdapat keganjilan yang tidak sesuai kontrak, padahal menggunakan anggaran yang cukup tinggi yakni, Rp 2,1 miliar, Kontraktornya adalah PT Undagi Jaya, “tegas Erna

15178206_1314379811946260_226352503005456763_n

Kasi Pidsus Kejari Denpasar, ‎Syahru Wira, membenarkan, “Pihak Kejari sedang mendalami adanya informasi retaknya Senderan Tukad Mati di Jalan Beji Ayu, Legian, bahkan pihak kejaksaan sudah konfirmasi kepada Dinas Bina Marga Badung, nanti hasilnya akan kami cocokkan dengan fakta di lapangan, dan bakal dipelajari secara menyeluruh sesuai temuan dilokasi proyek tersebut, “tegasnya

Saat ditemui MCW News di lokasi proyek, Senin, 14 November 2016, Kepala Dinas Bina Marga Dan Pengairan Badung, Ida Bagus Surya Suamba, langsung berdalih, “Proyek Senderan Tukad Mati tersebut, masih menjadi tanggung jawab rekanan, karena belum diserahterimakan

Setiap tahun selalu dilakukan pengerukan dan pembersihan Tukad Mati, bahkan sudah menerjunkan alat berat untuk melakukan pengerukan, seharusnya disini ada alat berat untuk normalisasi, tapi kenapa tidak ada alat beratnya ? Coba saya telpon Kabid saya, “ujar Surya

Menurut pantauan awak media dilapangan, telah terjadi kerusakan proyek Senderan Tukad Mati yang dibangun Tahun 2015 lalu, kini senderan tersebut sudah diperbaiki oleh rekanan, namun spesifikasi proyek tersebut dinilai tidak sesuai dengan kontak, mulai dari kemiringan dan juga penataan batu.

Bahkan ada warga sekitar yang mengatakan jika perbaikan itu hanya dikerjakan secara asal asalan.

beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *