Komitmen PT PAL Indonesia Wujudkan Kemandirian Energi: Berkontribusi dalam Pemeliharaan dan Peningkatan Single Point Mooring (SPM)

  • Whatsapp

SURABAYA, Beritalima.com
PT PAL Indonesia saat ini bekerja sama dengan PT Trans-Pacific Petrochemical Indotama (TPPI) untuk melakukan pemeliharaan dan perbaikan unit Single Point Mooring “SPM”, sebuah buoy terapung yang berlabuh di lepas pantai dan berfungsi sebagai sarana berlabuhnya kapal tanker di laut. SPM ini juga berperan sebagai penyalur muatan cair, seperti produk minyak bumi, dari atau ke kapal tanker.

Kapabilitas PT PAL dalam pemeliharaan dan perbaikan pada produk rekayasa umum seperti SPM, telah teruji selama 15 tahun terakhir. Willgo Zainar, Chief Marketing Officer (CMO) PT PAL menyampaikan bahwa sebagai perusahaan dalam negeri, PT PAL Indonesia telah banyak menyelesaikan proyek-proyek strategis di dalam maupun luar negeri.

“Terbukti dengan salah satu pengalaman kami dalam pemeliharaan dan perbaikan SPM sejak 15 tahun terakhir ini. Hal ini juga didukung dengan kemampuan SDM yang kompeten serta fasilitas PAL yang lengkap. PT PAL akan terus berinovasi untuk meningkatkan potensi agar tetap eksis di pasar nasional maupun internasional,” jelasnya.

Pemeliharaan dan perbaikan SPM PT TPPI ini bertujuan untuk mengembalikan performa dan kehandalan SPM agar tetap optimal melalui proses Dry Docking/Major Overhaul.

“Salah satu aspek utama dalam pemeliharaan ini melibatkan penggantian satu rangkaian Submarine & Floating Hose untuk meningkatkan keamanan serta keandalan operasional SPM. Hal ini merupakan kontribusi, dan komitmen PT PAL di bidang melakukan pemeliharaan dan perbaikan produk non kapal (general engineering),” terangnya.

SPM secara fundamental berfungsi sebagai penghubung antara fasilitas darat dan tanker untuk memuat atau membongkar muatan cair dan gas. Terletak beberapa kilometer dari fasilitas offshore, SPM ini terhubung menggunakan sub-sea dan jalur pipa bawah laut, bahkan mampu menangani kapal dengan kapasitas besar seperti Very Large Crude Carrier (VLCC).

Ditemui di sebuah kesempatan, Abdul Honi selaku Kepala Divisi Pemeliharaan dan Perbaikan PT PAL, menyatakan bahwa proyeksi MRO untuk SPM ke depan sangat bagus, salah satunya karena adanya captive market di Pertamina.

“Maka, selain SPM yang sudah ada, Pertamina juga akan menambah fasilitas SPM baru, di antaranya milik Pertamina IT Balongan, RU VI Balongan, SHAFTHI Cengkareng, RU V Balikpapan, IT Medan. Sehingga hal ini menjadi potential captive market bagi PT PAL,” paparnya.

Selain pemeliharaan dan perbaikan, PT PAL juga memiliki potensi besar untuk membangun SPM karena adanya peningkatan permintaan.

“Untuk potensi pembangunan nanti, akan dibangun 3 SPM di Kilang Tuban Pertamina,” tambahnya.

SPM PT TPPI telah sukses menjalani serangkaian kegiatan overhaul di PT PAL Indonesia, saat ini SPM tersebut tengah melakukan proses instalasi SPM di perairan PT TPPI Tuban dan direncanakan rampung tanggal 30 November 2023, sehingga diharapkan dapat beroperasi kembali pada tanggal 1 Desember 2023.

Tentang PT PAL Indonesia: PT PAL Indonesia merupakan perusahaan manufaktur bidang maritim terbesar di Indonesia. Kami memiliki keunggulan bisnis pada kapabilitas rancang (desain) bangun kapal perang, kapal niaga, dan rekayasa umum (general engineering).

Selain itu, kami juga terbilang andal dalam pemeliharaan & perbaikan (harkan) serta overhaul produk-produk maritim baik kapal perang, kapal selam, kapal niaga, serta general engineering produk energi dan elektrifikasi.(Yul)

beritalima.com

Pos terkait