Penyebar Video Hoax Corona di Bondowoso Diringkus Polisi

  • Whatsapp
Foto: Kapolres Bondowoso AKBP Erick Frendriz bersama tersangka saat menggelar press release di Posko pencegahan virus Corona (Rois beritalima.com)

BONDOWOSO, beritalima.com – Jajaran Polres Bondowoso berhasil meringkus penyebar video Hoax Corona. Wanita asal desa Jambesari Kecamatan Jambesari Darussholah di tangkap anggota reskrim Polres Bondowoso karena diketahui telah menyebarkan berita bohong (Hoax) melalui akun Facebooknya.

Menurut Kapolres , AKBP Erick Frendriz, Rabu (18/3/2020), video yang telah beredar ke berbagai group facebook itu diberi caption atau keterangan bahwa Corona Virus telah masuk ke Daerah Bondowoso. Dan disebutkan bahwa, seorang warga Sumber Wringin positif corona dan dijemput di Terminal Bondowoso.

Bacaan Lainnya

Padahal faktanya, video yang berdurasi 47 detik itu merupakan kegiatan sosialisasi, pengecekan kesehatan dan kerja bakti dalam rangka antisipasi virus corona yang dilakukan Polres Bondowoso, Rumah Sakit Bhayangkara, TNI dan instansi lain di Terminal Bondowoso.

“Video itu diunggah dengan narasi yang tidak benar,”ujarnya.

Ia menerangkan, wanita tersebut mengunggah video itu pada 16 Maret 2020 lalu. Dan telah tersebar ke beberapa group whatsaap.

“Ini mengunggahnya di Facebook, tapi ternyata juga sudah tersebar ke group-group di whatsapp,”kata Kapolres Erick.

Saat ini, pelaku sedang menjalani proses pemeriksaan di Mapolres Bondowoso karena telah diduga melakukan tindak pidana ITE dengan mengunggah konten bermuatan berita bohong.

Berikut barang bukti berupa lima lembar screenshot pada akun face book Mbak Fit atau Fithree, dan sebuah handphone Samsung A10 S warna hitam yang digunakan untuk mengunggah video tersebut.

Kapolres Erick pun menghimbau kepada warga Bondowoso untuk tidak sembarang mengunggah video, gambar terkait Corona tanpa narasi dan sumber berita yang jelas.

“Baiknya saring sebelum sharing, kemudian selalu ingat bahwa jarimu adalah harimaumu,”katanya.

Sebelumnya, diterangkan Kapolres bahwa video tersebut justru membuat resah warga di tengah upaya peningkatan kewaspadaan terhadap Covid-19 di Bondowoso.

“Waspada itu penting, tapi juga penting untuk tidak panik, dan saling menenangkan. Salah satunya yakni tidak menyebarkan hal-hal yang justru membuat warga khawatir,”tutup Kapolres. (*/Rois/Hms)

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com

Pos terkait