Apa Makna Tagar #NetizenBerPancasila Yang Trending Pagi Ini?

  • Whatsapp
www.beritalima.com

Hari ini 1 Juni 2018 ada tagar #NetizenBerPancasila di media sosial utamanya di twitter. Tagar ini muncul pada Kamis, 31 Mei 2018 pukul 20.08 WIB dan naik menjadi trending topik pada Jumat, 1 Juni 2018 pukul 03.05 WIB, tagar ini turun naik bersaing dengan kalimat Selamat Hari Lahir Pancasila.

Beberapa akun awal yang menggunakan tagar #NetizenBerpancasila diantaranya @humas_jogja (Akun resmi Bidang Humas Pemda DIY) dan @kominfodiy, kemudian diikuti beberapa akun berbasis di Yogya lainnya, selanjutnya menyebar di kalangan warganet. Apa makna tagar #NetizenBerPancasila?

Pengamat media sosial dari Komunikonten (Institut Media Sosial dan Diplomasi) menjelaskan sejak kehadiran internet setiap orang telah menjadi media, dalam artian setiap orang berpeluang menjadi produsen dan distributor konten. Nah tagar #NetizenBerPancasila secara umum mengajak menjadikan Pancasila sebagai filter saat kita memproduksi dan akan menyebarkan konten lewat media sosial. Tagar #NetizenBerPancasila punya kelebihan ketimbang tagar yang populer di tahun lalu yaitu #SayaPancasila karena sifatnya mengajak dan tidak menegasikan yang lain.

“Warganet itu sebenarnya juga wartawan, pemimpin redaksi, sekaligus pemilik bagi akun media sosialnya masing-masing. Saya melihat banyak sekali postingan dari sebuah akun media sosial milik warganet yang direspon dan dikomentari jauh lebih banyak oleh warganet ketimbang sebuah berita yang diproduksi oleh media mainstream. Contohnya akun instagram @minang.kocak. Jadi pengaruh akun medsos bisa mengimbangi website sebuah media mainstream. Di Level duniapun akun individu lebih banyak diikuti ketimbang akun organisasi ”, ujar Hariqo Wibawa Satria di Depok, Jawa Barat 1 Juni 2018

Hariqo menambahkan mengamalkan Pancasila bagi warganet dapat diartikan menghormati agama dan pemeluknya, memprioritaskan kemanusiaan, bersikap adil, menjunjung adab, menjaga persatuan, klarifikasi atau musyawarah sebelum produksi dan distribusi konten yang diragukan kebenaran dan manfaatnya, serta memperjuangkan keadilan sosial untuk siapapun warga Indonesia. Ukuran produksi dan distribusi itu adalah kepentingan nasional.

www.beritalima.com
www.beritalima.com

Terkait masih terus ramainya hoax, ujaran kebencian dan hal negatif lainnya di media sosial, Hariqo mengatakan isu keamanan utamanya terkait hoax memang paling banyak dibicarakan di medsos ketimbang dua isu lainnya yaitu kreatifitas, kolaborasi. Sebab meskipun bangsa Indonesia mempunyai kekeluargaan dan modal sosial yang kuat, namun jika terus menerus dihantam oleh hoax, ujaran kebencian penyalahgunaan isu SARA, maka lama kelamaan akan rapuh juga.

www.beritalima.com
www.beritalima.com

Hariqo menyebut bahwa perang saudara di Timur Tengah salah satunya disebabkan lambatnya antisipasi terhadap ujaran kebencian, selain juga karena adanya sekelompok orang yang jadikan proxy oleh negara-negara besar dibalik perang tersebut. Intinya negara kuat pasti sulit dipecah belah, sedangkan negara lemah mudah diadu domba antarwarganya.

www.beritalima.com
www.beritalima.com

“kita ber-NKRI bukan hanya untuk 100 tahun saja, tapi untuk selama-lamanya. Ibarat bangunan, jika kita ingin bangunan NKRI ini kokoh dari gempa, banjir, bom dan senjata nuklir. Maka salah satu caranya adalah dengan membangun fondasi persatuan yang kokoh. Upaya penggunaan tagar yang efektif dalam setiap momentum merupakan bagian dari gotongroyong besar untuk memperkokoh fondasi persatuan tersebut” kata Hariqo.

www.beritalima.com
www.beritalima.com
www.beritalima.com

www.beritalima.com

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *