Diisi Aktivis dan Difabel, Literasi Sastra Disarpus Lumajang Dipenuhi Antusiasme Peserta

  • Whatsapp

LUMAJANG, beritalima.com | Agenda tahunan Dinas Kearsipan dan Perpustakaan yg dipandegani Pustakawan Malikha Rustya, berjalan sukses melalui Festival Literasi (16/2022). Acara yang sekaligus merupakan gerakan Literasi 1000 Penulis tersebut, menghadirkan beberapa narasumber dalam talkshow bertajuk ‘Ngobrol Literasi: Literasi Sastra dan Sektor Pertanian dalam Era Industri Kreatif’.

Narasumber yang dihadirkan di Auditorium Perpustakaan Daerah Mulamalurung tersebut adalah Ketua Perempuan Tani HKTI Jatim Dr. Lia Istifhama, Kabid Holtikultura Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kabupaten Lumajang Ir. Donny Ananto Nilantoko, MP., dan sastrawan difabel Kartini Ayu. Sedangkan moderator adalah kasi SMA/PKLK Cadindik Wilayah Jember Ratna Dewi.

Acara yang dikemas santai dengan diiringi sajian musik akustik oleh Firman Wawa Musisi Lumajang dan pertunjukan teatrikal dari Gatra dan SMA Plus Bustanul Ulum Jember tersebut, dipenuhi antusiasme peserta.

Jika Kartini Ayu yang telah malang melintang di tingkat Asia sebagai seorang penulis dan sastrawan membacakan puisi berjudul Surat Untuk Kartini, maka ning Lia membacakan puisi tentang asa, yang dibuatnya 2020 silam. Berikut isi puisinya:

Pandanglah ke depan.
Jauh..sejauh yang sanggup kau tangkap.
Luas…seluas yang sanggup kau dekap.
Andai kau temui tembok pembatas yang menjadi pembedamu dengan orang lain.
Tembok pembatas yang menjadi muasal ego dan angkuhmu.
Tembok pembatas yang menjadi alasan adanya kebencian dan kedengkian.
Tembok yang menolak semangatmu namun justru menerima putus asamu.
Maka…buanglah semua tembok itu.
Pandanglah ke depan menghirup karuniaNya.
memuja kebesaranNya hingga kau sadari semua Kesempurnaan insan ialah semu.
Tak perlu kau bandingkan pencapaianmu dengan lainnya.
Pandanglah ke depan menatap gerakan langit dengan kilauan pijar matahari yang kian syahdu.
dan gerakkan hatimu…gerakkan nuranimu.
Menjadilah besar hatimu tapi jangan egomu.
Menjadilah besar ikhtiarmu mengisi semua waktumu.
dan redupkanlah angkuh ego dan dengkimu karena semua pencapaian insan tak kan pernah sedikitpun dapat mengimbangi megahnya semesta.

Seperti biasa, Doktoral UINSA tersebut menyampaikan kalimat-kalimat motivasi, selain memberikan apresiasi pada narasumber lainnya.

“Dalam hidup, kita harus memiliki optimisme diri. Kita bisa mencontoh semangatnya ibu Kartini Ayu, yang menulis buku ‘Masih Ada Embun di Negeriku.’ Oleh sebab itu mari kita jaga asa atau harapan, dan engganlah kita berputus asa,” yang disambut tepuk tangan semangat para peserta.

Aktivis yang meraih penghargaan Tokoh Milenial Literasi Jatim versi ARCI tersebut, juga menjelaskan pentingnya bangun peran tanpa jabatan.

“Mari kita bergandengan tangan membangun peran ditengah masyarakat, sekalipun kita tidak memiliki jabatan politik maupun pemerintahan. Kita harus memiliki kemauan berbuat kebaikan meski dengan cara sederhana, dan kepedulian terhadap kelangsungan moral dan Pendidikan generasi penerus bangsa,” pungkasnya. (red)

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait