Gus Ipul : Mondok di Pesantren Nyambung Dengan Rosul SAW

  • Whatsapp
Wagub Jatim istihlal dgn masyayikh pp langitan di sambeng Lamongan

Jawa Timur. beritalima.com – Para santri yang mondok di Pondok Pesantren (PP) pada dasarnya nyambung hubungan dengan Rosulullah SAW. Sebab para Kyai/ guru pengasuh PP satu dengan yang lain saling terhubung. Hal itu disebabkan nazab keilmuan atau nazab pernikahan.

Hal itu ditegaskan Wakil Gubernur Jatim Gus Ipul pada Istihlal/ Halal Bihalal Wasila Bangsa dan Hisalas di lapangan desa Pasarlegi Kec Sambeng, Kab Lamongan, Kamis (14/7).

Menurutnya, hampir seluruh PP terhubung satu dengan yang lain. Maka tidak ada PP kecil atau besar. Karena PP yang besar dulu juga merintis dari awal dengan susah payah, dan biasanya alumni dari PP yang besar.

Oleh karena itu, Gus Ipul mengharapkan, para alumi santri Langitan membuat pondok pesantren sesuai dengan kondisi masing-masing supaya ilmunya manfaat. Atau bisa mengajar dengan amalan-amalan yang disunatkan.

“Alumni Langitan harus membuat gerakan masjid lebih banyak buka daripada tutupnya. Ramaikan madrasah milik NU dan masjid-masjid NU. Jika masjid makmur bisa menolong umatnya, terutama anak-anak masa depan,” tandasnya.

Kalau memungkinkan bangunlah pondok pesantren dan sekolah-sekolah di berbagai kawasan, sehingga akan memperluas kesempatan umat/ masyarakat untuk mengikuti pendidikan di pondok pesantren. Inilah satu kekuatan/ jaringan dimana satu dengan yang lain saling terhubung.

“Kyai ingin kita bersatu bangun ukhuwah lewat majelis. Dan kumpulan seperti ini diranacang para Kyai untuk hubungan dunia akherat. Majelis ini merupakan doa, majelis sholawat, majelis ilmu dengan mendngarkan ceramah oleh kyai dan selalu mengajak untuk mencintai negara kita,” ujarnya

Berkumpulnya antara Santri dengan Kyai dirancang hubungannya tidak hanya di dunia tapi juga sampai akherat. Maka itulah hubungan Santi – Kyai tidak akan putus, terus sambung menyambung seakan-akan ingin menyampaikan santri tidak ingin pisah dengan kyai-nya. Begitu pula sebaliknya, Kyai tidak ingin pisah dengan santrinya. Itu hubungan yang kokoh dan kuat, dan menjadi sesuatu yang istimewa. Hal itu berbeda dengan alumni-alumni sekolah umum, dimana hubungannya sebatas dunia.

Sementara itu ketua panitya KH Lukman menjelaskan, acara Halal Bihalal ini diselenggarakan atas dukungan Wasila Bangsa (wadah alumni santri Langitan asal Ngembang Samping) dan Hisalas ( Himpunan Santri Pondok Pesantren Langitan asal Lamongan)   (*).

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *