beritalima.com

Hasrat Sexual Tak Tersalurkan Bisa Akibatkan Depresi?

  • Whatsapp

Beritalima.com| Jika hasrat seksual tidak terbendung untuk menunaikan hubungan seks dengan pasangan, ternyata ada dampak negatif yang bisa terjadi jika Anda atau pasangan menahan libido terlalu lama. Hal itu terutama bagi pasangan yang harus menjalani hubungan jarak jauh (long distance relationship), mengalami perceraian, atau hidup sendiri karena ditinggal mati oleh pasangan. Orang dengan konsisi tersebut, cenderung akan menahan nafsu seks yang mereka rasakan.

1. Menimbulkan stres dan depresi

Bukan hanya testosteron dan estrogen, ternyata ada hormon lainnya yang ikut berperan ketika gairah seks muncul. Craig Malkin, seorang psikolog yang juga menulis buku mengenai cara mengendalikan libido mencatat bahwa beberapa hormon yang terlibat, seperti dopamin, serotonin, norapenephine, dan oksitosin.

Kombinasi dari hormon yang diproduksi sistem saraf pusat ini menimbulkan gairah seks, perasaan pusing, dan euforia. Jika Anda atau pasangan mencoba menahan nafsu seks tersebut, kemungkinan besar akan menimbulkan adanya gangguan proses kimia pada otak sehingga bisa menimbulkan stres dan depresi.

2. Merusak hubungan yang Anda jalin dengan pasangan

beritalima.com

Tercapainya keinginan Anda, pasti menimbulkan perasaan senang dan puas, bukan? Ini sama halnya dengan gairah seks. Saat kebutuhan seksual Anda atau pasangan terpenuhi, kepuasaan dalam berhubungan tentu akan didapatkan. Ya, kepuasaan dalam menjalin hubungan akan membuat hubungan jadi lebih erat dan langgeng.

Sebaliknya, jika kebutuhan seksual ini terabaikan, maka hubungan yang terjadi jadi tidak sehat. Menahan nafsu seks dan tidak mendapat kepuasaan dalam berhubungan ini membuat Anda makin menjauh dan akhirnya menghancurkan hubungan.

Lantas, harus bagaimana?

Menahan nafsu seks terlalu lama memang tidak baik untuk kesehatan tubuh sekaligus hubungan yang Anda bangun. Kunci untuk menghindarinya adalah tidak menahan nafsu seks, namun memadamkan gejolak tersebut dengan cara berikut ini, seperti:

Masturbasi. Kegiatan ini adalah cara alternatif untuk mendapatkan rangsangan seksual dengan menyentuh, meraba, atau memainkan organ intim sendiri.

Olahraga. Aktivitas fisik ini dapat mengalihkan diri Anda dari gejolak untuk melakukan hubungan intim.

Bicarakan dengan pasangan. Alih-alih memuaskan diri sendiri dengan melakukan masturbasi, coba pertimbangkan untuk membicarakan hal ini dengan pasangan. Meski tidak bisa secara langsung memeluk, mencium, atau mencumbu pasangan, teknologi canggih seperti telepon, chatting, video call bisa jadi media untuk melepaskan rasa kangen dan sayang Anda pada pasangan.

Lakukan konsultasi ke pakar seks. Tidak ada salahnya jika Anda mencoba untuk melakukan konsultasi pada psikolog atau seksolog. Mereka akan membantu Anda untuk mencari jalan keluar dari masalah ini.

[Sumber : hellosehat.com]

beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *