KRT Mochamad AA: Gugatan OSO Yakin Dikabulkan

  • Whatsapp
www.beritalima.com

JAKARTA, beritalima.com – Kamar Dagang dan Industri (KADIN) mendukung upaya Ketua Umum Hanura, Oesman Sapta Odang (OSO) menggugat KPU. Langkah itu diambil selepas dirinya dicoret dari daftar calon tetap (DCT)

Ketua Bidang Hukum dan Advokasi KADIN, KRT Mochamad AA, SH, MH mengatakan, gugatan OSO berpotensi dikabulkan. Pasalnya, peraturan KPU nomor 26/2018 yang menjadi dasar keputusan KPU cacat hukum.

“Karena memang belum ada perubahan UU terkait, sebagaimana implikasi dari putusan MK nomor 30/2018,” ujar dia di Jakarta, Selasa (2/10).

Dijelaskannya, putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 30/2018 pada 23 Juli 2018 terbit di tengah berlangsungnya prosesi pencalonan legislatif, dan membutuhkan waktu sosialisasi.

www.beritalima.com

“Sehingga seharusnya putusan konstitusional itu diberlakukan mulai periode 2024. Hal ini serupa dengan ditundanya pemberlakuan PKPU nomor 14 tahun 2018 terkait diperbolehkannya eks Narapidana korupsi menjadi calon legislatif pascaputusan Mahkamah Agung,” beber Mochamad.

www.beritalima.com
www.beritalima.com

Adapun Bawaslu masih memproses sidang sengketa gugatan OSO. KPU sendiri mengklaim telah memenuhi aturan terhadap pencoretan nama OSO dari DCT.

www.beritalima.com
www.beritalima.com
www.beritalima.com

OSO tidak dinilai memenuhi permintaan Surat Pengunduran Diri sebagai pengurus partai politik, persisnya sebagai Ketua Umum Partai Hanura.

www.beritalima.com
www.beritalima.com

Sementara OSO menggugat lantaran KPU mengabaikan hak-hak konstitusional warga negara, sesuai UUD 1945 Pasal 28 tentang hak bebas dari perlakukan yang bersifat diskriminatif.
Sebelumnya, KPU mencoret nama OSO dari DCT anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) dapil Kalimantan Barat. OSO diketahui masih pengurus Partai Hanura saat penetapan DCT, 20 September 2018.
(rr)

www.beritalima.com
www.beritalima.com
www.beritalima.com

www.beritalima.com

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *