Pemkot Mendata Duktang Di Terminal Ubung

  • Whatsapp

DENPASAR, beritalima.com – Pasca Arus Balik lebaran Idul Fitri 1437 H di Kota Denpasar, Pemerintah Kota Denpasar membetuk tim yang terdiri dari berbagai instansi, mengadakan pendataan penduduk pendatang di Terminal Ubung pada Senin (11/7) . Sidak yang melibatkan dari unsur Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) Kota Denpasar, Sat.Pol.PP Kota Denpasar, Kepolisian, Kodim, DLLAJ, Kecamatan Denpasar Utara, dan Kelurahan Ubung tersebut akan dilaksanakan selama 3 hari dari Senin (11/7) – Rabu (13/7), untuk memantau kedatangan para pemudik yang menuju Denpasar yang tidak melengkapi dirinya dengan kartu indetitas.

Penertiban ini sudah menjadi agenda rutin setelah Hari Raya Idul Fitri, karena kebiasaan penduduk yang semulanya sudah menetap di Denpasar membawa keluarga ataupun kerabatnya ke Denpasar yang belum tentu mempunyai SDM yang memadai. Kepala Disdukcapil Kota Denpasar Nyoman Gede Narendra yang ditemui di sela-sela penertiban mengatakan, Penertiban ini berhasil menjaring beberapa pendatang yang tidak melengkapi dirinya dengan indetitas dan juga ada yang sama sekali tidak membawa kartu indetitas.

“Dari hasil penertiban yang dijaring hari ini  yang dilaksanakan dari pukul 06.00-10.00 diperoleh hasil yakni Kendaraan Bus yang datang sebanyak 31, jumlah penumpang sebanyak 981 orang,  penduduk yang membawa identitas/KTP Luar Bali sebanyak 353 orang , dan  1 orang tidak memiliki indentitas serta 2 orang memiliki KTP mati yang dianggap tidak memiliki identitas,” ujar Narendra .

Lebih lanjut ia mengatakan,  semua pendatang yang tidak memiliki indetitas tersebut akan didata dan di tindak lanjuti berdasarkan perda. Disini tidak ada maksud diskriminasi dan murni merupakan pendataan penduduk yang masuk ke Kota Denpasar untuk menciptakan tertib administrasi kependudukan.

Lebih lanjut ia mengatakan, jika  lolos di terminal Ubung atau pelabuhan Benoa, penertiban bisa dilakukan di Desa/Kelurahan setempat. “Penertiban ini tidak hanya akan dilakukan saat hari raya Lebaran, namun pihaknya sudah menjadikan penertiban penduduk pendatang sebagai agenda rutin,” tegas Narendra.

Walikota Denpasar IB. Rai Dharmawijaya Mantra yang sempat meninjau pelaksanaan penertiban mengatakan, kesiapan aparat di Kota Denpasar dalam mengantisipasi penduduk penduduk pendatang sudah dipersiapkan dengan baik. Setelah melaksanakan penertiban di terminal Ubung atau pelabuhan Benoa dirinya meminta agar seluruh perangkat Desa/Kelurahan untuk serius menciptakan tertib administrasi kependudukan. Pengelola tempat tinggal, seperti rumah kost atau rumah kontrakan diminta lebih selektif dan memastikan para penyewa memiliki identitas lengkap.

”Semua ini untuk mengantisipasi kehadiran pendatang yang tidak jelas yang pada akhirnya akan menjadi beban daerah, terutama menyangkut keamanan dan kenyamanan serta ketertiban umum. Kalau ada duktang yang tanpa identitas diri sebaiknya dipulangkan saja. Saya minta aparat harus tegas dalam menerapkan aturan, jangan ada lagi main mata,” pungkas Rai Mantra. (ay)

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *