beritalima.com

Pris Polly: Pemulung itu pahlawan lingkungan dan mata rantai pertama industry daur ulang

  • Whatsapp

 JAKARAT, beritalima.com – Mendengar kata pemulung, pemahaman public tertujuh pada sekelompak orang dengan gundukan sampah.  Memang benar Pemulung adalah orang yang memungut barang-barang bekas atau sampah tertentu untuk proses daur ulang.  Namun pekerjaan pemulung sendiri sering dianggap memiliki konotasi negatif.

beritalima.com

Ada dua jenis pemulung diantaranya : pemulung lepas, yang bekerja sebagai swausaha pemulung, Pelapak, penggiling sampai Industri dan pemulung yang tergantung pada seorang bandar  yang meminjamkan uang ke mereka dan memotong uang pinjaman tersebut saat membeli barang dari pemulung. Pemulung berbandar hanya boleh menjual barangnya ke bandar. Tidak jarang bandar memberi pemondokan kepada pemulung, biasanya di atas tanah yang didiami bandar, atau di mana terletak tempat penampungan barangnya.

Ketua Umum Ikatan Pemulung Indonesia (IPI)  Pris Polly Lengkong kepada beritalima.com disela-sela persiapan Rakernas IPI mengatakan dengan tegas “ Pemulung itu pahlawan lingkungan dalam hal 3R (reduce, reuse, recycle)”dan Pemulung merupakan mata rantai pertama dari industri daur ulang.

Bahwa pemulung itu pahlawan lingkungan karena pemulung memfokuskan diri pada sampah khususnya sampah non-organik yang porsinya + 30% dari total sampah kota dan disanalah ratusan bahkan ribuan pemulung bersama keluarganya menambatkan hidup pada sampah. Dan kegiatan pelopor 3R ini menciptakan lapangan kerja, dan ikut meningkatkan kebersihan kota tegasnya. Disamping itu Ada prinsip ekonomi yang dikerja oleh pemulung dan mampu menciptakan sirkulasi ekonomi yaitu sistem daur ulang ujar Polly. Keberadaan pemulung sendiri kata Polly sudah tersebar di 25 provinsi dengan jumlah 3,7 juta pemulung yang aktif di bina oleh IPI dan ada 1,5 juta pemulung pasif dan IPI akan terus mendata dan pekerja pemulung yang ada di daerah lain.

 

Polly juga mengatakan oleh karenanya sudah saatnya pemerintah memberikan perhatian penuh kepada Pemulung yang selama ini dirasakan belum ada. Kalau kita mau jujur seharusnya pemerintah berterima kasih kepada pemulung karena sudah mengurangi sampah khusunya sampah plastic tegas polly sapaan akrabnya.

Agenda Rakerna IPI pada Selasa,11 Desember 2018 di hotel desa wisata TMII nanti diharapkan akan melahirkan sejumlah rekomendasi kepada pemerintah diantaranya : keterbukanya akses kependudukan kepada pemulung yang berada disetiap wilayah, kesehatan, Hunian yang layak dan pendidikan bagi anak pemulung serta akses keuangan untuk berusaha.

Harapan IPI sebagai organisasi yang menaungi pemulung, ada pengakuan yang legitimit dari pemerintah terhadap pemulung yang sudah menbantu pemerintah dari segi mengurangi sampah plastic dengan melakukan 3R tutup Polly.(r’dy)

beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *