Apresiasi Pidato Presiden, Senator Abdul Kholik Sebut Swasembada Beras Belum Tingkatkan Pendapatan Petani

  • Whatsapp

Jakarta – Pidato Kenegaraan Presiden Jokowi mendapat apresiasi anggota DPD RI asal Jawa Tengah DR Abdul Kholik dengan sejumlah catatan. Salah satu di antaranya terkait dengan prestasi swasembada beras yang disebutkan telah dicapai sejak tahun 2019.

”Prestasi tersebut memang membanggakan di tengah ancaman krisis pangan global. Indonesia dinilai memiliki ketahanan pangan yang kuat. Namun, di balik prestasi itu ada sejumlah masalah yang mengiringinya, yakni kesejahteraan petani yang masih tertinggal dari kelompok masyarakat lainnya. Swasembada beras tidak serta-merta meningkatkan pendapatan petani,” kata Abdul Kholik, kemarin.di Jakarta.

Abdul Kholik yang merupakan anak petani di daerah Cilacap ini menambahkan, meski ada swasembada beras, setiap kali panen penghasilan petani tidak meningkat. Pasalnya harga gabah selalu jatuh di kala musim panen tiba.

Ongkos produksi gabah petani meningkat sehingga sedikit mendapat keuntungan dari hasil pertanian sawahnya. ”Hal ini juga yang membuat petani semakin tak bergairah. Profesi petani tetap tidak menarik bagi generasi muda.”

”Artinya, ke depan swasembada beras akan terus berkurang. Ini apabila tidak dilakukan upaya yang signifikan meningkatkan harga gabah sehingga membuat petani untung. Seharusnya harga gabah bisa mengimbangi pendapat pegawi negeri sipil. Di situ baru anak muda akan tertarik menjadi petani,” tegasnya.

Jadi, di masa kini, lanjut Kholik, petani seakan mati di lumbung. Berasnya sangat banyak, tapi pendapatnnya rendah. ”Ini ironi di tengah prestasi swasembada beras. Kami berharap ke depan jangan terus terjadi. Nilai tukar komoditi beras sangat tidak imbang dengan nilai tukar komiditi lainnya. Ingat pahlawan swasembada beras adalah petani.(ar)

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait