beritalima.com

Timbun Pupuk Bersubsidi di Bondowoso, Warga Jember Diringkus Polisi

  • Whatsapp
Tersangka penimbunan pupuk bersubsidi saat dilakukan penyidikan diruang penyidik Polres Bondowoso (Rois/beritalima.com)

BONDOWOSO, beritalima.com – Seorang warga Jember, UF (38) diamankan oleh Polres Bondowoso setelah terbukti menimbun 4 ton pupuk urea yang telah dibeli dari Lumajang, Selasa (24/11/2020).

Ironisnya, UF yang bukan pemilik kios maupun distributor itu menjual pupuk tersebut dengan harga jual di atas Harga Eceran Tertinggi (HET).

Bacaan Lainnya

Menurut Kapolres Bondowoso, AKBP Erick Frendriz, tersangka UF yang berhasil ditangkap di Kecamatan Tamanan itu, memanfaatkan momen kelangkaan pupuk ini.

Yakni dengan menimbun pupuk subsidi di rumah salah seorang warga di Desa Tamanan, Kecamatan Tamanan.

“Kalau pengakuannya, pupuk ini dibeli secara ecer di Lumajang. Setelah terkumpul, baru diangkut ke Tamanan, Bondowoso. Selanjutnya hendak disalurkan ke Banyuwangi,” jelasnya.

Ia menerangkan, saat ditimbun di Tamanan inilah pihak kepolisian memperoleh laporan dari warga sekitar yang merasa curiga dengan aktivitas penyewa rumah.

Ditambahkan oleh Kasatreskrim Polres Bondowoso, AKP Agung Ari Bowo, bahwa tersangka mengaku pupuk tersebut dijual kepada petani di Banyuwangi dengan harga Rp 300ribu hingga Rp 320ribu per kwintal.

“Kalau beli di Lumajang katanya beli dengan harga Rp 250ribu per kwintal,” jelasnya.

Kondisi ini diduga menjadi salah satu penyebab kelangkaan pupuk di Lumajang. Pasalnya, pupuk bersubsidi yang harusnya dijual kepada petani dengan mengacu pada Rencana Definitif Kebutuhan Kelompok Pupuk (RDKK). Justru dijual kepada tersangka UF yang sebenarnya bukan petani ataupun distributor, apalagi pemilik kios.

“Karena itu, kami sekarang tengah mengembangkan kasus ini. Kepada siapa UF ini membeli di Lumajang,” tutupnya.

Karena perbuatannya ini, UF sendiri disangkakan melanggar UU darurat no 7/55 tentang pidana ekonomi Jo pasal 4 huruf a PP pengganti UU no 8/62 tentang perdagangan barang dalam pengawasan. “Ancaman hukumannya 2 tahun penjara tegasnya.(*/Rois/Hms)

beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait