Jelang Hari Uang, BI NTT Gelar Pemilihan Duta Rupiah

  • Whatsapp

KUPANG, beritalima.com – Menjelang peringatan Sumpah Pemuda 28 Oktober dan Hari Uang 30 Oktober 2021, Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Nusa Tenggara Timur menyelenggarakan event edukasi Cinta Bangga Paham (CBP) Rupiah dengan nama event GEBYAR RUPIAH NTT 2021 dengan tagline Menjaga Rupiah di Selatan Negeri.

Gebyar Rupiah NTT 2021 akan dibagi menjadi rangkaian kegiatan main event, pre event dan post event yang menyasar masyarakat umum, pelajar, mahasiswa, komunitas isteri angkatan/ darma wanita, dan industri jasa keuangan. Lokasi penyelenggaraan edukasi adalah di wilayah Nusa Tenggara Timur dan beberapa kegiatan diselenggarakan di daerah terselatan (Kabupaten Rote Ndao), serta di daerah perbatasan (Kabupaten Belu).

Untuk memeriahkan kegiatan, maka dilakukan pula kegiatan pre-event dimulai tanggal 15 s.d 27 Oktober 2021 berupa lomba-lomba kreatif dengan tema Cinta, Bangga dan Paham Rupiah. Lomba-lomba yang akan diadakan adalah Lomba Pembuatan Flyers, Lomba Artikel, dan Pemilihan Duta Rupiah Flobamorata. Selain itu, untuk memperluas jangkauan edukasi CBP Rupiah, Gebyar Rupiah NTT 2021 tetap akan berlangsung s.d 4 Desember 2021 melalui berbagai kegiatan post event.

Deputi Kepala Perwakilan BI Provinsi NTT, Daniel Agus Prasetyo, saat jumpa pers pada Senin (18/10/2021) mengatakan, khusus kegiatan lomba pembuatan plyers dan lomba artikel dibuka untuk umum, dan tidak dibatasi usia. Temanya : Cinta, Bangga dan Paham Rupiah. “Jadi boleh pilih salah satu, yakni Cinta, Bangga dan Paham Rupiah,” jelas Daniel Prasetyo.

Sedangkan pemilihan Duta Rupiah Flobamorata, khusus untuk mahasiswa/mahasiswi, dari usia 20 s.d 25 tahun. “Mengapa kami memilih yang sudah mahasiswa/mahasiswi, jadi Duta Rupiah Flobamorata nanti akan menjadi pembicara publik kami, nanti kami mengikutsertakan pada kegiatan yang lain, terutama kegiatan yang berkaitan dengan edukasi mengenai Cinta, Bangga dan Paham Rupiah,” kata Daniel Prasetyo menambahkan.

Menurutnya, pemilihan Duta Rupaih ini sudah ada dibeberapa tempat. “Ya mungkin nanti tahun-tahun berikutnya melihat ternyata banyak peserta yang ikut bisa juga dibuat di level nasional. Mengapa kami memilih Duta Rupiah di NTT, karena NTT mempunyai 72 bahasa daerah. Kalau ada putra-putri terbaik NTT yang menjadi Duta Rupiah Flobamorata, maka komunikasinya bisa sampai ke seluruh lapisan masyarakat,” ujarnya.

Terkait dengan Cinta, Bangga dan Paham Rupiah, Daniel Wijaya menjelaskan, ada tageline tiga Cinta, tiga Bangga dan tiga Paham. “Yaitu bagaimana kita Cinta dengan mengenali, merawat dan menjaga Rupiah. Kemudian tiga Bangga, yaitu pertama sebagai simbol kedaulatan, kedua alat pembayaran yang sah, dan ketiga sebagai pemersatu bangsa. Dan, terkait dengan Paham, bagaimana kita harus paham Rupiah itu digunakan, yaitu pertama dalam bertransaksi, kedua bagaimana rupiah itu dimanfaatkan dalam aktivitas berbelanja, dan ketiga kita harus Paham bagaimana rupiah itu dimanfaatkan dalam kondisi berhemat,” jelas Daniel Prasetyo. (L. Ng. Mbuhang)

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait