Pengamat : Bupati Nduga Harus Juga Tanggung jawab atas Pembunuhan Warga Sipil Oleh KKB

  • Whatsapp

Jayapura- Kasus pembantaian yang dilakukan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) pimpinan Egianus Kogoya di Kabupatenn Nduga terhadap 11 warga sipil termasuk seorang Pendeta asli Papua hari ini menuai banyak kecaman.

Kebiadapan sepakterjang KKB dengan sasaran warga sipil tak berdosa dinilai sangat terkutuk dan tidak mencerminkan orang beriman.

Hal ini dikatakan Marinus Yaung, akademisi sekaligus pengamat hubungannya internasional Papua kepada media ini, Sabtu (16/7/2022).

“Saya mengutuk keres kasus kekerasan tersebut. Mereka (KKB,red) brutal dan tidak memiliki belas kemanusiaan. Orang yang tidak tahu apa-apa jadi sasaran pembunuhan, terlebih ada korbannya seorang Pendeta,”ucap Marinus geram.

Menurutnya, atas kasus tersebut, Bupati Kabupaten Nduga harus bertanggung jawab, lantaran pernah meminta Presiden Joklo Widodo melanjutkan pembangunan infrastruktur diwilayah itu, sementara kelompok KKB terus menebar teror.

“Saya minta Bupati Nduga harus ikut bertanggung jawab karena Bupati sudah meminta Presiden Jokowi agar segera melanjutkan pembangunan infrastruktur jalan Wamena – Keneyam, Nduga. Bupati berjanji akan menjamin keamanan semua proyek infrastruktur, termasuk masyarakat disana.Mana buktinya?,”ucapnya.

Dirinya juga meminta Kapolda Papua termasuk Pangdam XVII/Cenderawasih untuk melakukan penebalan pasukan, termasuk memburu KKB. Dia juga meminta Polda Papua mengusut pendanaan kelompok KKB.

“Harus ada penebalan pasukan, untuk memberi rasa aman kepada warga disana sekalugus memburu kelompok ini. Usut juga pendanaan mereka, karena ada dua sumber aliran dana mereka. Pertama, dari Dana Desa dan kedua, dari kantong ASN Kabupaten Nduga dan elit politik Papua. Pihak aparat keamanan harus bisa menghentikan aliran dana ke kelompok KKB Nduga,”tegasnya.

“Bupati Nduga juga harus bisa tegas dan berikan sanksi hukum kepada bawahannya yang mendukung pendanahan KKB,”pungkasnya.

Sebelumnya, sebanyak delapan warga sipil meninggal dunia dan termasuk seorang Pendeta OAP (Orang Asli Papua), dua orang luka berat dan seorang luka ringan, menjadi korbannya penembakan KKB pimpinan Egiannus Kogoya di wilayah Kampung Noglait Nduga. Evakuasi telah dilakukan menggunakan heli kopter ke Puskesmas Kenyam, sementara aparat keamanan melakukannya Siaga 1 untuk antisipasi aksi lain.

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait