Politik Identitas dan Konflik Etnis di Indonesia Jelang Pemilu 2024

  • Whatsapp
Nevy Dharsono (Tokoh Nasionalis dan Politisi)

Oleh: Nevy Dharsono (Tokoh Nasionalis dan Politisi)

JAKARTA, beritalima.com| Indonesia adalah negara multikultural dengan berbagai aspek berbeda. Di era teknologi, tugas pemerintah untuk menjaga keharmonisan bangsa dalam menghadapi tantangan besar.

Bacaan Lainnya

Tentunya Pendekatan teoretis yang digunakan adalah teori politik-ekonomi dan media . industri media sangat efektif dengan masyarakat politik, ekonomi dan elit.

Konflik politik dan polarisasi berdasarkan pilihan politik sebenarnya telah dimulai dalam pemilihan presiden era Jokowi – Prabowo dan menunjukkan peningkatan menuju pemilu 2019 dengan dua Tokoh yang sama.

Hasilnya menunjukkan bahwa fragmentasi di media sosial juga memiliki korelasi dengan konflik di dunia nyata.

Kebebasan berbicara dari netizen yang memiliki literasi digital rendah bertemu dengan kepentingan politik praktis membuat media sosial terlihat seperti medan perang pendapat. Tipuan dan akun palsu adalah tanda kuat dari tanggung jawab netizen yang rendah .

Di sisi lain, pemerintah juga tidak memiliki peraturan yang baik untuk menciptakan ruang media sosial yang konstruktif. Ancaman disintegrasi meningkat, karena media sosial juga dimiliki oleh kapitalis digital yang berkuasa yang memiliki semua data yang digunakan oleh netizen .

Kebocoran dan penyalahgunaan data yang merusak kedaulatan suatu negara. Hasil penelitian digunakan sebagai masukan bagi pemerintah Indonesia untuk pembuatan peraturan, sebagai bagian dari penataan masyarakat sipil dan perjanjian internasional tentang keamanan informasi berbasis internet.

Mereka sering memobilisasi masalah terkait identitas yang menyebabkan penguatan politik identitas antara kelompok etnis, agama, dan budaya. Pada gilirannya, penguatan politik identitas kadang menyebabkan terjadinya kekerasan komunal.

Selama hampir dua dekade setelah berakhirnya pemerintahan Soeharto, dinamika politik Indonesia kontemporer terus diwarnai oleh berbagai pergolakan yang mengancam akan menghancurkan dan mengancam integritas bangsa,
konflik di Indonesia berakar pada struktur lokal yang telah dibentuk oleh dinamika sosial, politik, ekonomi, dan budaya – itu sudah merupakan konflik . Kartu etnis juga dimainkan melawan komunitas migran.

Meluasnya Konflik kekerasan , teror dan terjadinya pembunuhan massal dengan Pemboman dan pembakaran diberbagai wilayah terhadap rumah-rumah ibadah , tempat perbelanjaan dan tempat- tempat hiburan , dan pembunuhan masal terhadap penduduk , konflik yang begitu panjang dalam 20 tahun ini.

Kesenjangan politik Pemilu Presiden 2014 / Pilpres dan Pemilu Gubernur Jakarta 2017 puncak dari memanasnya situasi Politik dan juga ditambah dengan sindiran agama dan ras yang intens. Dalam Pemilihan Presiden 2014, adalah awal puncak memanasnya geopolitik negeri ini.

Dengan menelusuri sejarah mobilitas sosial sejak Kemerdekaan Indonesia,menunjukkan bahwa terjadinya konflik etnis yang mengarah pada kekerasan disebabkan oleh beberapa faktor, seperti sumber daya ekonomi yang terbatas, dan perbedaan budaya.

Konflik primordialistik semacam itu dalam dua puluh tahun terakhir telah menjenuhkan politik Indonesia, terutama setelah diberlakukannya otonomi daerah . Konflik etnis dan antar agama sering muncul dalam dinamika politik, Sentimen esensialis dieksploitasi secara tajam oleh para elit dalam persaingan untuk mendapatkan kekuasaan.

Sementara konflik berbasis etnis mulai semakin menajam dalam sepuluh tahun terakhir, konflik terkait agama terus tumbuh dan bahkan meningkat dalam dekade terakhir ini.

Sebagai contoh , bahwa distigma Keturunan Cina dan Kristen menunjukkan bahwa ia “kurang Muslim” dibandingkan dengan kandidat lainnya . Sebagai contoh Dalam Pemilihan Gubernur Jakarta 2017, serangan terhadap salah satu kandidat Cagub secara terbuka rasis. politis distigmatisasi sebagai orang Asing Aseng dan terus-menerus diserang oleh wacana rasial dan Sara.

Kontestasi politik yang tajam dari Pemilihan Gubernur Jakarta 2017 adalah contoh nyata dari politik identitas yang lazim.

Konflik yang mengeksploitasi perbedaan agama terus terjadi dalam kehidupan sosial dan budaya. Kecenderungan kuat terhadap politik identitas ini telah dipertahankan hingga saat Pemilihan Presiden 2019, dan bahkan diintensifkan dengan penggunaan media sosial yang luas. Persaingan politik diikuti oleh kesenjangan yang tajam antara pendukung masing- masing kandidat di media sosial.

Meskipun konflik-konflik tersebut tidak menyebabkan runtuhnya Indonesia sebagai negara kesatuan, kejadiannya masih mungkin terjadi , disintegrasi internal akan selalu mengancam.

Namun ancaman baru juga muncul
Politik perbedaan menjadi nama baru untuk politik identitas, yaitu pemikiran ras, bio-feminisme, dan perselisihan etnis dan Agama.

Berbagai bentuk intoleransi dan praktek kekerasan di era Jokowi semakin tajam dan meluas. Secara umum, dapat dikatakan bahwa berbagai konflik sosial, politik, dan budaya di Indonesia dalam kehidupan sehari-hari mencerminkan sudut pandang esensialis yang kuat ,berkontribusi pada proses disintegrasi dari dalam Definisi esensialistik dari kelompok etnis sebagai alami, permanen, dan terutama merujuk pada karakteristik fisik telah membuat orang membangun identitas mereka dan identitas orang lain dengan mengeksploitasi perbedaan .

Proses semacam itu terjadi terus menerus dalam interaksi sehari-hari, sehingga perasaan bahwa mereka berbeda terus menetap. Perasaan dikecualikan atau dikesampingkan menjadi lebih kuat ketika datang ke masalah kesenjangan ekonomi,ketidakadilan, dan kemiskinan hanya menunggu pemicu untuk mengubahnya menjadi kebencian dan permusuhan yang keras.

Gesekan etnis di bawah rezim Orde Baru sangat jarang, karena negara telah mampu secara efektif mengendalikan semua elemen masyarakat sipil serta potensi konflik.

Tetapi ketika Orde Baru runtuh, situasinya menjadi di luar kendali dan segera semua prasangka negatif terhadap’yang lain’memperoleh momentum untuk terwujud menjadi konflik terbuka.

Saat ini, meskipun konflik telah bersifat sporadis, insidental, dan terlokalisasi, potensinya terhadap disintegrasi internal tetap kuat dan merugikan negara kesatuan Indonesia. Praktek diferensiasi ini melalui konsep esensialis etnis dan identitas telah mengarah pada situasi hubungan sosial-politik yang ditelan oleh stereotip dan prasangka negatif. Ini muncul sebagai politik identitas atau politik perbedaan, terutama pada saat pemilihan politik, termasuk pemilihan presiden. Di banyak daerah, elit lokal mengeksploitasi perbedaan etnis untuk mendapatkan massa dukungan dalam upaya mereka untuk mencapai kekuasaan. proses politik di tingkat lokal di hampir semua daerah sangat ditandai oleh sentimen etnis. Akibatnya, konfigurasi regional para pemimpin pemerintah selalu sejalan dengan stratifikasi etnis lokal.

Faktor etnis juga memainkan peran penting dalam Pemilihan Presiden. Pemahaman esensialistik identitas yang terus-menerus telah menciptakan, dan
akan terus menciptakan banyak masalah politik dan sosial-budaya dalam arah disintegrasi.

Berbagai fakta konflik di era pasca-Orde baru menunjukkan bahwa setiap kali terjadi perubahan politik besar, itu akan diikuti oleh insiden disintegrasi, bermunculan kelompok- kelompok separatis ,telah menemukan faktor-faktor ketidakadilan itu, transisi dari sistem politik otoriter ke demokrasi, perasaan sebagai daerah kaya karena potensinya sumber daya alam dan industri pariwisata, serta manipulasi elit lokal adalah kekuatan pendorong utama kebangkitan etnis di wilayah tersebut untuk mencari kemerdekaan dari Indonesia.

Meneliti berbagai konflik identitas yang terjadi di Indonesia dalam dua dekade terakhir, cukup jelas bahwa pandangan esensial tentang identitas yang mendefinisikan kelompok etnis berdasarkan karakteristik biologis dan ikatan primordial masih mendominasi konsepsi dan persepsi kita tentang etnis.

Perbedaan, untuk mendapatkan kekuasaan dan merusak kepentingan nasional Indonesia. Dalam masyarakat heterogen Indonesia, pluralisme tidak bisa dihindari, tetapi sejarah juga menunjukkan bahwa ada kekuatan dari dalam yang ingin memaksakan homogenitas dengan dalih persatuan untuk mengamankan kontrol mereka atas kekuasaan negara. Situasi menjadi lebih berbahaya dengan masalah intoleransi agama yang baru-baru ini berkembang yang memiliki kemungkinan jauh lebih tinggi untuk menghancurkan Indonesia dari dalam.
negara dan agama Keduanya memiliki hubungan yang signifikan dan jangka panjang dalam membentuk perjalanan sejarah bangsa Indonesia.

Negara dan agama sering tampak agresif sebagai narasi dominan untuk mengendalikan warga. Dalam negara dan agama adalah struktur sosial dan politik yang keberadaannya berada di luar individu, tetapi memiliki kekuatan yang kuat untuk mengendalikan suatu bangsa.

Dalam sejarah Indonesia, terutama ada dua kelompok yang berlawanan yang mencoba untuk mendominasi wacana hubungan negara dan agama, yaitu kelompok integralistik yang percaya bahwa agama dan negara harus menjadi satu dan kelompok sekuler yang percaya akan lebih baik untuk memisahkan mereka.

Agama adalah satu-satunya faktor yang mempengaruhi kehidupan orang dan mencakup semua faktor kehidupan apakah itu politik, ekonomi, atau bahkan sosial dan budaya.

Dalam banyak kasus, kelompok pertama berpendapat untuk posisi istimewa agama mayoritas di Indonesia yang pada gilirannya berkontribusi pada munculnya masalah intoleransi agama sedangkan kelompok sekuler mengambil sikap ambigu dengan mengakui agama- agama resmi.

Posisi mana pun mendiskriminasi agama-agama lokal (Sunda Wiwitan, Kaharing, Parmalim, dll. ), berkontribusi pada intoleransi agama yang terputus-putus terhadap kelompok-kelompok itu.

Istilah’agama’itu sendiri mewakili intoleransi, karena ia memiliki orientasi ke arah pemurnian yang menjadikan semua produksi spiritual kepercayaan lokal sebagai takhayul.

Pemurnian ajaran agama sebagai strategi utama khotbah agama mengarah pada homogenisasi entitas budaya lokal. ‘Puritanisasi’agama menjadi gerakan politik dan budaya yang cenderung hegemonize dan mengabaikan keberadaan lokal.

Para nabi menerima wahyu ilahi sebagai landasan spiritual utama mereka dalam memerangi otoritarianisme yang tidak manusiawi. Dengan kata lain, semangat agama, pada intinya, adalah kekuatan ilahi yang membebaskan manusia dari penindasan, diskriminasi, dan eksploitasi.

Jika kebenaran membebaskan, agama dapat bertindak sebagai ukuran kebenaran, tergantung pada sejauh mana agama memiliki komitmen emansipatoris dan solidaritas sebagaimana dibuktikan dalam praktik dialog antar-budaya termasuk antaragama dan dalam perjuangannya untuk melindungi yang lemah.

Namun, seperti yang ditunjukkan oleh banyak fakta kepada kita, agama dalam perkembangan selanjutnya tidak selalu bebas dari tindakan yang tidak manusiawi .

Bahwa semakin banyak agama condong ke arah orientasi normatif-skriptural, semakin menunjukkan karakter penyerahan. Sebaliknya, semakin banyak agama membuka diri untuk dipahami secara historis dalam perspektif ilmiah, semakin menunjukkan karakter keterbukaan dan reseptif.

Orang percaya agama bahkan lebih menonjol dalam praktik kehidupan sosial dan politik. Ketegangan teologis dapat menjadi kontributor utama munculnya sikap dan tindakan yang tidak toleran .

Sara dan Rasisme faktor internal yang mendorong proses disintegrasi dari dalam. Salah satunya adalah pemahaman esensialis dominan tentang konsep etnis atau identitas. Pandangan esensialis seperti itu tetap ada karena telah sengaja kembali diproduksi oleh elit politik, baik di tingkat lokal maupun nasional.

Identitas untuk menciptakan identitas Indonesia yang terbuka dan inklusif. Masa depan Indonesia sebagian besar akan ditentukan oleh pertukaran antara pandangan esensialis dan anti-esensialistik dalam menerjemahkan etnis dan identitas dalam konteks Indonesia.

Identitas Indonesia yang terbuka dapat menetralisir proses disintegrasi dari dalam dan pada saat yang sama, itu juga dapat mengubah orientasi proses sosial dan politik demokrasi yang ada menjadi cara yang lebih substansial.

(**)

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait