BNPT Kampanyekan Anti Radikalisme Pada Pegawai KAI, Kenapa?

  • Whatsapp

SURABAYA, beritalima.com | PT Kereta Api Indonesia (Persero) bersama Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) menggelar Dialog Wawasan Kebangsaan dan Anti Radikalisme di beberapa stasiun menggunakan Kereta Api Inspeksi, Rabu (8/12) sampai Jumat (10/12).

Di Daop 8 terdapat 2 stasiun yang mendapat kesempatan Dialog Kebangsaan dan juga peresmian Warung NKRI, di antaranya Stasiun Malang pada Kamis (9/12) dan Stasiun Surabaya Gubeng pada Jumat (10/12).

Setiap stasiun yang dikunjungi, jajaran Direksi KAI, Kepala BNPT Boy Rafli Amar, dan tokoh lainnya memberikan edukasi kepada para pegawai KAI dalam rangka menangkal narasi intoleran, anti Pancasila, dan anti NKRI.

Direktur Keselamatan KAI John Robertho pada kesempatan ini mengapresiasi BNPT atas terselenggaranya kegiatan Dialog Wawasan Kebangsaan & Anti Radikalisme ini. Ia meminta pada seluruh pegawai KAI untuk memanfaatkan kesempatan ini guna membangun pemahaman yang tepat agar selalu fokus bekerja sebagai bagian dari ibadah.

“Pandemi memberikan dampak yang sangat mendalam bagi KAI. Namun demikian, dalam situasi apapun, semangat kebangsaan harus kita bangun dan anti radikalisme harus terus kita lakukan dalam setiap kondisi,” ujar Direktur Keselamatan KAI John Robertho di Stasiun Surabaya Gubeng, Jumat (10/12).

Kegiatan ini merupakan langkah tindak lanjut Perjanjian Kerja Sama antara KAI dan BNPT tentang Sinergisitas Pencegahan Paham Radikal Terorisme yang ditandatangani di Stasiun Bandung pada 24 September 2021. Kegiatan ini merupakan salah satu implementasi dari core values KAI yaitu AKHLAK untuk terus melakukan Kolaborasi, dengan membangun kerjasama yang sinergis dengan seluruh stakeholders.

“Dengan diselenggarakannya kegiatan ini, para pegawai KAI diharapkan memiliki daya cegah dan daya tangkal agar dapat memproteksi diri serta lingkungan sekitar dari propaganda terorisme,” kata John Robertho.

Selain itu, juga dilakukan peresmian Warung NKRI (Wadah Akur Rukun Usaha Nurani Gelorakan NKRI) di Stasiun Malang dan Stasiun Surabaya Gubeng. KAI dan BNPT bekerja sama dalam pemanfaatan aset perusahaan bagi mitra binaan BNPT yakni mitra deradikalisasi dan penyintas untuk berusaha di stasiun.

Warung NKRI ini didirikan untuk mengangkat narasi anti ideologi terorisme dengan menyatukan eks napi terorisme dengan penyintas. Konsep warung ditujukan agar mitra binaan dapat mencapai kemandirian ekonomi dan meningkatkan kesejahteraan.

Warung NKRI tersebut juga merupakan bagian dari Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) KAI untuk membantu pelaku UMKM berusaha di stasiun-stasiun. Upaya ini juga sebagai dukungan KAI untuk melaksanakan program Sustainable Development Goals (SDGs) PBB poin ke-8 yaitu Pekerjaan Layak dan Pertumbuhan Ekonomi. Para mitra binaan membuka usaha di bidang kuliner dan produk kerajinan.

Kepala BNPT Boy Rafli Amar mengatakan ideologi intoleransi, radikalisme, dan terorisme dapat masuk ke siapa saja, bahkan ke dalam institusi pemerintahan dan BUMN. Sehingga diperlukan kewaspadaan dini agar virus radikal dan intoleran ini tidak menjadi pilihan masyarakat.

“Untuk menghadapi radikalisme, intoleran, dan terorisme, diperlukan ketangguhan dan keuletan mempertahankan jati diri bangsa Indonesia. Karena radikalisme ini sejatinya bukan dari jati diri bangsa Indonesia. Jati diri bangsa Indonesia adalah jati diri yang memiliki falsafah, ideologi pancasila,” pungkas Boy Rafli Amar. (Gan)

Teks Foto: Direktur Keselamatan KAI John Robertho dan Kepala BNPT Boy Rafli Amar bersama para mitra binaan di Warung NKRI Stasiun Surabaya Gubeng yang baru diresmikan, Jumat (10/12).

KAI dan BNPT saat

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait