Pakde Karwo Ajak Semua Pihak Gotong Royong Atasi Bencana Trenggalek

  • Whatsapp

Gubernur Jawa Timur Dr. H. Soekarwo mengajak semua pihak seperti pemerintah, dewan, masyarakat, tokoh masyarakat hingga tokoh agama yang ada di Trenggalek untuk bersama-sama melakukan gotong-royong mengatasi bencana alam yang terjadi.

Ajakan tersebut disampaikannya dihadapan bupati, dewan, tokoh masyarakat hingga tokoh agama Trenggalek saat ia melakukan kunjungan kerja dan peninjauan sekaligus menyerahkan bantuan pasca bencana di Balai Desa Tawing, Kec. Munjungan Kab. Trenggalek, Minggu (2/10).

Ia mengatakan, gotong royong merupakan cara dan tradisi dari masyarakat Jatim untuk saling bahu membahu, tolong menolong dalam merehabilitasi sarana dan prasarana hingga fasilitas umum yang rusak disebabkan oleh adanya bencana di Trenggalek.

“Saya mengajak seluruh masyarakat untuk saling bersama-sama dan membantu merehabilitasi sarana dan prasarana yang rusak akibat bencana alam. Mari kita budayakan kembali gotong royong antar warga untuk merenovasi sekaligus membangun wilayah yang rusak,” ungkapnya.

Pakde Karwo menegaskan, bahwa pemerintah akan berupaya semaksimal mungkin di dalam membantu merehabilitasi sarana dan prasarana yang rusak diakibatkan bencana alam. “Terima kasih atas kerja bakti dan gotong royongnya, terus pelihara kebiasaan baik ini. Pemprov Jatim dan Pemkab Trenggalek akan membantu untuk merenovasi jalan, jembatan, sekolah dan sarana dan prasarana yang rusak,” ungkapnya.

Dalam kesempatan tersebut, Gubernur Jawa Timur Dr. H. Soekarwo menyerahkan bantuan  senilai Rp. 1.674.980.000 kepada Bupati Trenggalek Emil Dardak guna merenovasi dan merehabilitasi sarana dan prasarana yang hilang dan rusak. Selain memberikan bantuan untuk sarana dan prasarana, Pakde Karwo juga memberikan bantuan sebanyak 10 Ton beras bagi masyarakat yang terkena dampak bencana di Kab. Trenggalek. Tak hanya itu, secara khusus dan pribadi Pakde Karwo memberikan santunan duka cita bagi keluarga korban bencana alam senilai Rp. 5.000.000,-.

Moment bertemu dengan warga tersebut juga dimanfaatkannya untuk memberikan bantuan sekitar Rp. 10.4 M yang diperuntukkan bagi Rumah Tangga Sangat Miskin di 4 desa. Bantuan, tersebut diperuntukkan bagi masyarakat miskin yang single parent atau janda yang berusia lanjut. Di Trenggalek terdapat sekitar 183 KK janda yang memiliki kriterianya kurang mampu sehingga anaknya tidak terpelihara dengan baik maupun pendidikan di sekolahnya.

Selain membantu usia lanjut, dana tersebut juga dapat diperuntukkan untuk membiayai penanggulangan kerentangan kemiskinan. Kriteria ini, diibaratkan Pedagang Kaki Lima (PKL) yang digusur oleh pemerintah sehingga jatuh miskin. Di Trenggalek terdapat 173 kelompok kerentangan kemiskinan. “Bantuan yang kami berikan ini merupakan upaya Pemprov Jatim yang dikenal dengan Jalin Matra (Jalan Lain Menuju Kesejahteraan Masyarakat),” tuturnya.

Pakde Karwo sapaan akrabnya, menilai bahwa bencana alam yang terjadi menyebabkan banyak kerusakan, baik kerusakan fisik dan non fisik. Belum lagi ditambah dengan dampak psikologis yang terjadi pada masyarakat.

Akan tetapi, Pakde Karwo meminta masyarakat Trenggalek untuk tidak mengeluh dan selelu mengucap rasa syukur atas bencana yang terjadi. Banyak hal positif yang bisa kita renungkan dan diraih, salah satunya suburnya lahan pertanian.

“Kita harus mampu mengambil sisi positif dari adanya musibah seperti ini. Kita liat di sawah-sawah humus dan pupuknya sangat luar biasa. Memberi kesuburan bagi tanah. Maka, masyarakat harus bersyukur dengan cara melakukan gotong royong bersama pak bupati beserta forkopimda di Trenggalek,” tegasnya.

Pakde Karwo juga meminta agar bencana alam yang terjadi ini juga mendapat perhatian dari Perhutani. Perhutani harus aktif berkontribusi bagi masyarakat. Karena jika, Perhutani tidak memberi kontribusi kepada masyarakat dengan menanam pohon tegakan yang bisa menyerap dan menahan air, akan merusak lingkungan.

“Kasus Panti, Kab. Jember pada tahun 2010 yang daerah aliran sungai ditanami tanaman kopi dan kakao bisa habis ketika musim penghujan. Kemudian, kayu potongan yang digunakan sebagai bendungan tidak kuat menahan derasnya air yang mengalir. Sehingga jebol, yang mengakibatkan Perhutani rugi besar. Saya kira langkah pencegahan yang harus dilakukan saat ini seperti itu,” terangnya.

Selain ajakan, gotong royong untuk membangun kembali daerah yang rusak diakibatkan bencana alam, Pakde Karwo juga mengajak semua masyarakat Trenggalek untuk Gotong Royong membangun dan mempercepat proyek Jalur Lintas Selatan (JLS) yang menghubungkan antara Banyuwangi-Pacitan.

Masyarakat, Trenggalek yang berada di selatan Jatim harus bergotong royong bersama pemerintah menyukseskan dan mempercepat JLS ini. Kehadiran, JLS diyakini Pakde Karwo akan meningkatkan pendapatan masyarakat sekaligus menambah pertumbuhan ekonomi daerah yang dilaluinya.

JLS ini akan memperlancar arus barang dan jasa. Jika JLS ini jalanya halus akan meningkatkan penjualan hasil panen. Akan tetapi, jika jalannya rusak ongkos angkut barang dan jasa tersebut dibebankan kepetani, bukan pada pembeli. “Maka, saya meminta tolong kepada pemilik tanah yang terkena JLS agar segera melepaskannya untuk manfaat masyarakat luas. Dan jika JLS sudah terbangun, harga tanahnya akan naik. Jadi jangan tanahnya dinaikkan lalu di jual, tetapi dijual sekarang begitu JLS nya jadi, harga tanah di daerah sekitar akan ikut naik,” tegasnya.

Ia berpesan, bahwa pembangunan JLS harus segera terealisasi. JLS itu diibaratkan organ tubuh berperan sebagai tubuh. Artinya, jika tubuhnya sudah terbentuk langkah selanjutnya yakni menyusun organ yang lain atau menciptakan sumber ekonomi bagi kesejahteraan masyarakat.

Bupati Trenggalek Emil Dardak mengakui bahwa Trenggalek ini merupakan daerah longsor yang berada di kawasan pegunungan. Karena sebanyak 53.8 % ketinggian wilayah ini sekitar 100-500 meter berada diatas permukaan air laut. Untuk itu, kami mengharapkan Pemprov Jatim agar hadir lebih dekat dengan menempatkan UPT Kehutanan hadir di Trenggalek.

Ia menjelaskan, alasan UPT Kehutanan ini karena sebanyak 66 persen wilayah hutan di Jatim berada di Trenggalek. Dalam paparannya, Bupati Trenggalek menjelaskan, bahwa Trenggalek memiliki peta kerawanan bencana terutama banjir dan longsor.

Banjir yang paling dominan disebabkan yakni adanya air rob yang muncul dan mengganggu area persawahan. Selain banjir Rob, Trenggalek juga rawan terkena banjir yang bersumber dari kuatnya air yang muncul dari hulu ke hilir. Kondisi ini diperparah dengan dibawa matrial sungai sehingga merusak daerah sekitar alur sungai.

“Sebab utama dari terjadinya alur sungai yang berpindah karena sungai yang menghadap ke samudra hindia sangat curah dan memiliki kecepatan air yang tinggi. Maka solusi yang akan kami lakukan adalah memberikan ruang untuk sungai agar bermanuver untuk mengalir tidak pada satu muara. Ini adalah jangka menengah dan panjang yang akan kami rancang,” tegasnya.

Dalam kunjungannya ke Trenggalek, Pakde Karwo berkesempatan meninjau jalan, jembatan dan plengsengan, gedung SD yang hilang dan rusak akibat tanah longsor. Pada saat peninjauan jalan, jembatan, plengsengan hingga gedung sekolah yang rusak, Pakde Karwo mendengar langsung keluhan warga. Banyak warga yang meminta pemerintah membenahi sarana dan prasarana yang rusak hingga aliran sungai harus diperbaiki.

Mendengar keluhan dari warga tersebut, Pakde Karwo dengan cepat dan tanggap menampung aspirasinya. Pakde Karwo meminta agar, semua keluhan dan aspirasi harus dibuat secara tertulis. “Bapak-ibu harus membuat secara tertulis. Surat tersebut kemudian dibuat oleh lurah untuk kemudian diteruskan kepada Bupati hingga kepada Gubernur,” tutupnya. (**)

Surabaya, 2 Oktober 2016

beritalima.com
beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com beritalima.com

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *