HPMS Menilai, Polres Sula Terkesan Lamban Usut Dugaan Korupsi ABRT Pimpinan DPRD

  • Whatsapp

KEPULAUAN SULA,beritaLima.com – Himpunan Pelajar Mahasis Sula (HPMS) Cabang Ternate menilai Polres Kepulauan Sula terkesan lambat dalam menangani kasus korupsi penyalahgunaan Anggaran Belanja Rumah Tangga Pimpinan DPRD, hal ini disampaikan ketua HPMS, Armin Soamole.

Polres Kepulauan Sula sangat lamban dalam penanganan kasus tersebut, padahal hasil temuan Badan Pemeriksaan Keuangan (BPK) RI Perwakilan Maluku Utara, NO. LHP : 16.C/LHP/XIX.TER/05/2018. Tanggal : 21 Mei 2018. senilai Rp 700 juta bersumber dari APBD 2017 di Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) yang berdampak pada laporan pertanggungjawaban DPRD.

Anggaran Belanja Rumah Tangga tersebut diberikan mantan Ketua DPRD Kepulauan Sula, Ismai Khare sebesar Rp 260.000.000. dipotong pajak sebesar Rp 5.200,00 sehingga sisa yang diterima sebesar Rp 254.800.000.

Kemudian mantan Wakil Ketua I DPRD Kepsul, Jufri Umasungi diberikan sebesar Rp 220.000.000.dipotong pajak sebesar Rp 4.400.000 sehingga tersisa yang diterima sebesar Rp 215.600. 000¬†dan mantan Wakil Ketua II DPRD Kepaul, Alex Yosinade diberikan anggaran belanja rumah tangga sebesar Rp 220.000.000. dipotong pajak sebesar Rp 4.400.000. sehingga sisa yang diterima sebesar Rp 215.600.000. “Kasus ini sangat jelas korupsinya, sehingga tidak sulit bagi Polres Kepulauan Sula untuk memprosesnya,” ungkapnya

“Armin mengatakan, kasus seperti ini seharusnya bisa ditangani dalam kurun waktu tiga bulan. Ia juga mendesak agar pihak Kasat reskrim Polres Kepulauan Sula bisa mengumumkan orang -orang yang bertanggung jawab atas kasus tersebut, terlebih kini pihak kepolisian sudah menaikkan kasus ini ke tingkat penyidikan.

“Sebenarnya Polres bisa menggunakan hasil temuan Badan Pemeriksaan Keuangan (BPK) RI Perwakilan Maluku Utara dengan kerugian negara, selain itu polres sudah menaikkan kasus ini ke tingkat penyidikan, berarti Polres
sudah memiliki minimal dua alat bukti,” jelas Armin kepada beritaLima.com Rabu (13/11)

www.beritalima.com

Sementara Kasat Reskrim Polres Kepulauan Sula, IPTU Paultri Yustiam saat di hubungi lewat pesan Whats App tidak sempat di balas hingga berita ini di tayangkan. [DN]

www.beritalima.com
www.beritalima.com
www.beritalima.com

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *