Hanifah Husein: Sekolah Demokrasi Insan Cita Cetak Perempuan Berkualitas

  • Whatsapp
www.beritalima.com

JAKARTA, Beritalima.com– Koordinator Majelis Nasional Forum Alumni HMI-Wati/Kohati Forhati), Hanifah Husein mengatakan, Sekolah Demokrasi Insan Cita merupakan program pendidikan dan pelatihan yang memusatkan perhatian kepada peningkatan kualitas kepemimpinan perempuan untuk Indonesia yang merasa bertanggung jawab kepada masa depan bangsa dan negara.

“Kita berkomitmen menjadikan Forhati sebagai organisasi pengkaderan yang mengemban misi Insan Cita HMI. Melalui Sekolah Demokrasi Insan Cita ditempa perempuan Indonesia untuk menjadi insan berkualitas, intelektual kreatif, inovatif kompetensi, profesional, Islami dan bertanggung jawab di seluruh lapangan kehidupan baik dunia politik, ekonomi, sosial, birokrasi maupun bisnis,” kata Hanifah Husein.

Hal itu disampaikan Hanifah pada pembukaan sekolah Demokrasi Insan Cita di salah satu hotel di kawasan Menteng, Jakarta, Rabu (26/9). Hadir pada kesempatan itu Ketua Presidium Kahmi, Viva Yoga Muladi, mantan Menteri Agraria Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN), Ferry Mursyidan Balnad, Sekjen Forhati, Jumrana Salikki, Kepala Sekolah Sekolah Demokrasi Insan Cita, Inna Mukkodas dan undangan lainnya.

Dikatakan Hanifah, program Sekolah Demokrasi Insan Cita adalah menempa diri siswa untuk sungguh-sungguh menjadi insan akademis pencipta pengabdi bernafaskan Islam dan bertanggung jawab atas terwujudnya masyarakat adil makmur yang diridhai Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

www.beritalima.com

Hari ini, lanjut dia, Forhati memulai langkah melakukan program Sekolah Demokrasi untuk para calon anggota legislatif yang titik beratnya pada politik. Melalui program ini, Porhati memfasilitasi dan mengkatalisasi anggota Forhati yang berkontestasi di ajang pemilihan anggota legislatif. “Jadi, tidak sekedar memenangkan kontestasi itu, memenuhi kuota perempuan di lembaga legislatif dan partai politik.”

www.beritalima.com
www.beritalima.com

Lebih dari itu adalah menyiapkan perempuan politisi, negarawan, anggota legislatif yang mau dan mampu memainkan peran strategis dan memperjuangkan hak-hak seluruh rakyat, termasuk kaum perempuan untuk mencapai kehidupan kemasyarakatan, kenegaraan dan kebangsaan yang berdaulat adil serta makmur

www.beritalima.com
www.beritalima.com
www.beritalima.com

Menurut Hanifah, Forhati mengambil inisiatif menyelenggarakan program ini dengan visi menempatkan posisi kaum perempuan, khususnya anggota Forhati sebagai subjek dalam keseluruhan proses penyelenggaraan negara dan pemerintahan.

www.beritalima.com
www.beritalima.com

“Sekurang-kurangnya satu dasawarsa ke depan, anggota Forhati yang berkiprah di dunia politik, khususnya parlemen, baik DPRD kabupaten dan kota, DPD provinsi, DPR RI dan DPD RI sudah mampu memainkan fungsi legislasi, budgeting dan kontrol yang berdampak langsung kepada peningkatan kedaulatan dan kemakmuran rakyat.”

www.beritalima.com
www.beritalima.com

Dengan cara itu, anggota Forhati dapat menegaskan posisi dirinya secara jelas di tengah dinamika perubahan zaman, sekurang-kurangnya menjadi bagian utama penggerak transformasi demokrasi, sehingga dunia politik praktis di Indonesia tidak lagi terjebak oleh pragmatisme, apalagi terperosok ke dalam politik transaksional yang menghambat proses konsolidasi demokrasi

www.beritalima.com

“Akibat fatal pragmatisme semakin jauh jarak rakyat dengan cita-cita kemerdekaan, dengan tujuan hidup bahagia dunia dan akhirat. Dan, yang tidak kalah pentingnya terbebas dari malapetaka,” demikian Hanifah Husein. (akhir)

www.beritalima.com

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *